KonoSuba Side Story Volume 1 – Aqua-sensei

“Sensei! Kau Aqua-sensei, kan?!”

Selagi aku dan Aqua berjalan di kota, pria berpakaian bagus menghampiri kami.

… Aqua-sensei?

“Hmm? Kau orang dari yang disebut rumah itu kan? Sungguh kebetulan.”

“Ya-Yang disebut rumah… Aqua-sensei, bolehkah aku bertanya kau akan pergi kemana? Tuanku selalu bertanya kepadaku ‘Apakah pekerjaan Aqua-sensei selanjutnya telah terungkap?’ dan dia dengan gembira menunggu karyamu selanjutnya…”

Pria yang memanggil Aqua-sensei tampaknya pelayan dari rumah orang kaya.

“Itu baru saja menggangguku. Aku hanya menggambar sesuatu sebagai permintaan maaf untuk barang yang telah aku rusak. Tidak peduli seberapa banyak kau membayarku, aku sedang tidak merasa ingin menggambar.”

“Aku mohon padamu! Karya sensei disukai oleh bangsawan lain juga… Jika kau ingin imbalannya, ada banyak pilihan juga…”

“O-Oi Aqua, apa yang terjadi? Aku sangat tidak mengerti, bisakah kau menjelaskannya?”

Tidak bisa membaca situasinya, aku berbalik bertanya kepada Aqua.

“Saat lalu, aku mengajari anak kecil di negara tetangga bagaimana cara bermain baseball, dan bermain bersama, ya kan? Lalu aku melakukan pembalasan yang super dan bola itu keluar dari lapangan, menghancurkan jendela dari mansion orang terkenal dan menghancurkan karya yang dipajang di dinding lorong mansion itu.”
“Lalu, karena sensei tidak punya uang untuk mengganti kerusakan itu, dia menawarkan untuk menggambar karya baru sebagai gantinya… Karya itu sudah lebih dari cukup untuk mengganti rugi. Atau sebenarnya, itu sangat luar biasa, itu sekarang menjadi harta karun keluarga tuanku…”

Luar biasa! Sebenarnya, apa benar? Sejujurnya, aku tidak tahu harus mengatakan apa lagi…

Tidak tunggu. Bisa menggambar sesuatu yang asal-asalan dapat membuat bangsawan berteriak senang itu sungguh luar biasa, tapi alasan karya itu hancur adalah… oh kau sedikit…

“Apapun itu, aku bukan seniman jadi aku tidak akan mengambil uang. Aku perlu pergi sekarang untuk mengacaukan toko yang tidak punya pelanggan apapun, jadi aku harus menolakmu.”

“Ke-Kenapa… Aqua-sensei, aku tidak akan menyerah…!”

Pria itu dengan susah payah pergi.

“Jika kau bagus dalam menggambar tidak bisakah kau menerima penawarannya?”

“Tidak mungkin, aku dewi, tahu? Seorang archpriest, tahu? Aku punya harga diri untuk apa yang aku lakukan. Yah, bukan seperti seseorang yang mengurung diri yang tidak pernah bekerja selama hidupnya akan mengerti!”

Selagi aku menahan Aqua dan memikirkan rencana untuk membuatnya menangis meminta pengampunan, seseorang tiba-tiba muncul untuk campur tangan.

“Guru! Apa yang terjadi guru?! Siapa pria ini? Apa dia semacam penjahat?!”

“Ah, kau murid tidak berguna! Pria ini keberadaan yang jahat yang mencoba untuk melukaiku! Kalahkan dia! Gunakan kekuatan yang kau banggakan untuk mengalahkannya!”

“Serahkan padaku, guru!”

“Hey, tunggu…!”

–Dalam merespon murid Aqua yang tiba-tiba muncul dan menyerangku, aku menggunakan drain touch untuk membuatnya tidak bisa bergerak.

Bernafas berat, aku melihat ke bawah ke arah pria yang tidak bisa bergerak setelah mana-nya terhisap.

“A-Apa yang pria ini ingin lakukan?! Dan apa maksudnya ‘guru’?! jelaskanlah!”

“Orang ini mengakui sendiri sebagai muridku. Aku pikir dia pemahat atau sesuatu. Saat aku mengukir simbol dari kultus Axis di pintu toko Wiz untuk membuang-buang waktu, dia seperti ‘Sungguh kemampuan yang luar biasa!’ dan menjadi muridku atau sesuatu seperti itu.”

“Su-Sudahlah. Wiz tidak bisa masuk ke dalam toko jika kau melakukan itu, kan? Apapun itu, kau telah melakukan ini saat aku tidak memperhatikanmu kah. Kesampingkan itu, itu bukan seperti kau kucing atau anjing, jadi sudahlah dan akui saja. Kau tertarik dengan berbagai macam hal, kan? Lebih baik untuk jujur kepada dirimu sendiri, tahu?”

“Kau yang seharusnya mengaku! Mengakui bahwa siapa aku! Maksudku, kau pikir siapa aku?! Beritahu aku, siapa aku, dan apa pekerjaanku yang sebenarnya?”

“Seniman bodoh Aqua-san?”

“Archpriest Aqua-sama! Surga memberitahuku bahwa wajahmu menginginkan tinju suci ini!”

Selagi Aqua marah dan menghampiri untuk menangkapku—

Seorang gadis yang berlari mengikuti kami tiba-tiba berbalik.

Dia terjatuh dan berakhir memegang lututnya yang terluka.

“Uuu… waaaaaahhhh–!”

Seperti itu, gadis itu menangis seperti bayi sekarang.

Aqua membungkuk ke arah gadis itu—

“’Heal’! … Baiklah, itu tidak sakit lagi, kan? Sekarang, bangunlah. Itu akan menghilangkan keimutanmu jika kau menangis, tahu?”

Seperti seorang archpriest….

“Guu… Hiks…”

“Ya ampun, apa boleh buat. Aku akan menunjukanmu sesuatu yang bagus, okeh? Sekarang, di dalam sapu tangan ini, woah…”

Meskipun dia tidak terlihat seperti akan segera berhenti menangis, dia segera berhenti saat melihat pertunjukan Aqua.

… Karena Aqua melakukan hal seperti archpriest sekali, aku harus melakukan yang terbaik untuk membantunya.

Aku berbalik dari Aqua dan gadis itu, dan menuju ke arah di mana tempat paman menjual sate…

“Lihat, ada banyak kupu-kupu bersayap ungu merah tipis! Asal kau tahu, itu melindungi spesies monster…!”

“Onee-chan luar biasa! Luar biasa! Luar biasa… I-Itu amat sangat… Lu-Luar biasa…”

Aku segera melihat, tapi di sana sudah ada kerumunan besar penonton.

“Oi gadis, tunjukkan sekali lagi!”

“O-Onee-chan, aku ingin melihatnya sekali lagi…!”

“Sekali lagi!”

“Sekali lagi!”

“Itu menggangguku. Kau boleh membuat banyak kerumunan sesukamu, tapi itu sangat membuatku merasa terganggu. Aku pendeta, jadi itu menggangguku jika kau meminta pertunjukanku!”

Aku pikir kau perlu mengganti job-mu.



PreviousTOCNext

You may like these posts

Komentar

  1. To insert a code use <i rel="pre">code_here</i>
  2. To insert a quote use <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. To insert a picture use <i rel="image">url_image_here</i>
Tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, komentar dengan link aktif tidak akan ditampilkan.
Admin dan penulis blog mempunyai hak untuk menampilkan, menghapus, menandai spam, pada komentar yang dikirim