KonoSuba Side Story Volume 1 – Megumin si Pembunuh Naga

Di tempat pertambangan dekat dengan kota.

“Baiklah, gadis kecil, akan aku serahkan kepadamu.”

“Heh, serahkanlah kepadaku. Perhatikanlah kekuatanku, aku akan menunjukkan sedikit dari kekuatan sejatiku! Saat aku serius, seluruh batu itu akan…! Ah, bisakah kau berdiri sedikit lebih jauh? Ya, di situ tidak apa-apa.”

Paman teknik sipil dan Megumin membicarakan bagaimana proses penghancuran itu.

Bagaimanapun…

“Kenapa aku perlu ikut?”

“Mau bagaimana lagi. Aku tidak bisa bergerak setelah menggunakan sihirku, jadi aku perlu kau untuk membawaku pulang.”

Entah mengapa, aku dibawa ke tempat pertambangan ini juga.

“Aku tidak perlu di sini untuk itu. Kau bisa meminta paman itu untuk membawamu kembali. Dia terlihat lebih kuat dariku.”

“Jangan bodoh. Lihatlah pria yang seperti makhluk buas ini. Jika aku berdua dengannya, dengan keadaanku yang tidak bisa bergerak, apa yang akan terjadi dengan gadis lemah sepertiku nanti?”
“Itu tidak akan terjadi!” x2

“Oi! Kenapa kalian berdua berteriak seperti itu?! Kenapa kau tidak menjelaskannya kepadaku?!’

Megumin mengangkat tongkat sihirnya, matanya berkilau merah. Melihat itu, paman itu dengan ragu berkata,

“Y-Yah, kesampingkan itu, tujuan kita adalah batu besar itu. Kami tidak bisa bekerja dengan batu itu yang menghalangi. Aku membicarakan masalah ini kepada guild, dan mereka menyarankanmu kepadaku. Jadi, bagaimana? Apa kau ingin melakukannya?”

“Tentu saja! Namaku Megumin! Seseorang yang pada akhirnya akan membunuh raja iblis! Sebuah batu seperti itu tidak apa-apanya dibandingkan…”

“Pii~! Pii~!”

…?

Suara seperti burung terdengar, membuat kami saling menatap bingung.

Melihat secara seksama ke arah batu itu, aku bisa melihat sarang seperti sarang burung di atasnya.

“Oh, itu wyvern! Anak wyvern! Ya ampun, aku tidak menyangka sesuatu seperti itu akan membuat sarang sangat dekat dengan kota… Tapi kebetulan ada kau di sini, gadis kecil. Musnahkanlah bersama dengan batu itu. Itu mungkin masih anak, tapi wyvern pemakan daging dan sangat agresif. Jika kita membiarkannya, dia akan membuat kerusakan yang besar nantinya. Induknya tidak ada di sini, jadi ini kesempatan yang bagus untuk memusnahkannya.”

“Ah!”

Mendengarkan perkataan paman itu, Megumin tersentak.

Megumin melihat ke arah wyvern kecil yang terus-menerus mencicit.

Mungkin ini berat untuknya untuk mengakhiri makhluk yang tidak terlindungi seperti itu, tapi sebagai seorang petualang, kami tidak bisa membiarkan monster berbahaya berkeliaran.

Terlebih, targetnya adalah wyvern. Saat dia tumbuh besar, dia pasti akan menjadi ancaman serius untuk umat manusia.

Tapi Megumin…

“U… uuu…”

Mengeluarkan ekspresi yang goyah di wajahnya, dan tidak bergerak.

Pada akhirnya, Megumin memutuskan untuk tidak merapal sihirnya, dan dengan sedih menundukkan kepalanya di depan kami.

Melihat itu, paman itu menggaruk kepalanya dan tersenyum.

“Ah, yah, aku pikir apa boleh buat! Ini mungkin tugas yang keji untuk gadis kecil. Aku akan memanggilmu kembali setelah memindahkan wyvern itu.”

Paman itu tertawa terbahak-bahak.

Megumin tanpa sedikit senang mendengar perkataannya.

“Ayo kalahkan dia saat dia tumbuh besar.”

Aku berkata dengan tersenyum.

“Meskipun begitu, sayang sekali, gadis kecil. Dia mungkin masih anak, tapi kau akan menjadi Wyvern Slayer setelah membunuhnya. Dan wyvern juga spesies naga. Kau bisa menyebut dirimu sendiri sebagai Dragon Slayer nantinya.”

Paman itu mengeluarkan candaan.

Aku bergabung tertawa dengannya.

“Kau bisa menyebut dirimu sebagai Dragon Slayer meskipun kau hanya mengalahkan anaknya? Itu bagus juga. Itu terdengar seperti pahlawan yang mengalahkan raja iblis—“

“EXPLOOOSION–!”

Megumin menggangguku dengan sihirnya.

Disaat yang sama, suara yang kencang menggema di pertambangan itu, diikuti dengan gelombang kejut yang kuat.

Sihir yang tiba-tiba itu tidak memberikan kami waktu untuk bersiap, dan aku dan paman itu berakhir terhempas karenanya.

Berbaring di tanah, aku dengan pelan melihat ke arah daerah sekitarku.

Kepala paman itu pasti terbentur, matanya menunjukkan warna putih dan tampaknya dia benar-benar pingsan.

Di sisi lain, Megumin terjatuh berbaring setelah mengeluarkan sihirnya. Tanpa mengangkat kepalanya, dia dengan bangga berkata,

“Namaku Megumin! Pengguna sihir ledakan, dan seseorang yang membunuh naga! Kazuma, mohon panggil aku ‘Megumin si Pembunuh Naga’ mulai dari sekarang, ya.”

“Kau… Tidak bisakah kau membiarkan berbagai hal berakhir dengan baik?!”



PreviousTOCNext

You may like these posts

Komentar

  1. To insert a code use <i rel="pre">code_here</i>
  2. To insert a quote use <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. To insert a picture use <i rel="image">url_image_here</i>
Tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, komentar dengan link aktif tidak akan ditampilkan.
Admin dan penulis blog mempunyai hak untuk menampilkan, menghapus, menandai spam, pada komentar yang dikirim