KonoSuba Side Story Volume 2 – Klan penyihir merah mempunyai kecerdasan tinggi

“Aku tidak terima ini! Sekali lagi! Mohon, hanya sekali lagi saja!”

Di sore hari yang sedang gerimis—

Di ruang tamu mansion, Megumin mulai berteriak.

Karena hujan itu, kami memutuskan untuk beristirahat sejenak dari melakukan pekerjaan atau permintaan apapun hari ini.

Aqua sedang tidur di depan perapian, dan duduk di sampingnya adalah Darkness yang sedang memperbaiki armor-nya.

Dan juga—

“Fuu.. Cobalah sebisa mungkin, itu semua sia-sia, Megumin-kun. Jika kita bermain game dengan peraturan yang sebenarnya, tidak mungkin kau bisa mengalahkanku, seorang gamer sejati.”
“Nnngg…! Klan penyihir merah mempunyai kecerdasan yang tinggi, jadi aku tidak akan menerima kalah dalam game seperti ini…!”

Aku dan Megumin bermain permainan papan untuk membuang-buang waktu.

Tentu saja, permainan papan itu adalah shogi.

( Note: https://goo.gl/kf839x )

“Ugh… Karena aku tidak bisa menggunakan ‘Teleport’ dan ‘Explosion’, aku tidak bisa menggunakan strategi ceroboh apapun… Apa yang harus aku lakukan…”

Dunia ini mempunyai permainan papan yang mirip dengan catur dan shogi.

Bagaimanapun, karena game ini ada di dunia sihir, suatu hal seperti teleport yang membuat penggunanya bisa bergerak bebas di sepanjang papan dan explosion yang membuat penggunanya bisa membalik papan itu ada.

“Sejujurnya, aku tidak mengerti kenapa permainan dengan peraturan bodoh seperti itu ada. Jadi bagaimanapun, apa yang akan kau lakukan? Apa kau menyerah? Yang kalah akan ditampar di tangan, okeh?”

“Nnnngggg…!”

Mendengar hukuman itu, Darkness yang sibuk menggosok armornya, mulai bertingkah gelisah.

Jika aku bertanding dengannya, dia pasti akan mengalah untuk mendapatkan hukumannya.

“Kalau begitu… A-Aku akan menaruh ini di sini…”

“Baiklah! Aku sudah menunggu ini! Benteng skak–!”

“Aaaahhh! Tunggu tunggu, itu tidak dihitung! Tunggu sebentar!”

Selagi Megumin menolak untuk menyerah, berteriak, aku mengayunkan jari-jariku dengan kuat untuk melakukan hukumanya.

“… Ugh, aku kalah lagi.. Saat ini, kebijakan ledakan harianku akan…”

“Sudahlah. Dalam hari yang sedang hujan ini lebih baik untuk beristirahat dan bermain beberapa game.”

Aku berkata selagi aku membersihkan papan shogi itu, aku mengeluarkan dek kartu buatanku.

“Ayo main poker selanjutnya. Karena kau sangat pintar aku tidak perlu menjelaskan peraturannya, kan?”

“Aku enggak mau memainkan permainan ini! Meskipun ini bukanlah permainan yang membutuhkan keburuntungan, aku tidak berpikir aku akan menang melawanmu!”

Lalu—

Seseorang mengetuk pintu mansion itu dengan kencang.

Aku menaruh kartu di atas meja, dan pergi ke pintu.

“…  Dia pria. Tamunya pria.”

Megumin tiba-tiba menggumamkan itu.

“… Hoho? Jadi kau ingin memainkan permainan itu kah? Baiklah, menurutku tamunya itu adalah wanita.”

Aku mengeluarkan senyuman yang percaya diri, dan sebagai balasannya aku mendapatkan senyuman yang sama juga darinya.

“Fufu, tampaknya kau meremehkan otak dari klan penyihir merah. Aku punya alasan untuk percaya bahwa tamu itu seorang pria! Selanjutnya, orang yang datang itu mungkin penjual koran atau tukang pos! Dua pekerjaan ini kebanyakan dilakukan oleh seorang pria! Itulah kenapa tamunya adalah pria!”

Selagi Megumin dengan percaya diri mengatakan alasannya, aku membuka pintu.

“Selamat sore! Apa Darkness ada? … Hmm? Ada apa dengan kalian berdua? Kenapa kau sangat senang, dan kenapa dia menjatuhkan wajahnya ke sofa?”

Yang menunggu di pintu adalah teman Darkness, wanita pencuri, Chris.

“Aku menang!”

“Kenapa harus Chris?! Disaat seperti ini, siapa lagi kalau bukan tukang pos?!”

Chris memiringkan kepalanya kebingungan, dan lalu masuk ke dalam mansion.

“… Ada apa dengan mereka berdua?”

“Jangan khawatir. Mereka hanya sedang bermain, jadi biarkan saja.”

Chris duduk di samping Darkness dan menatap ke arahku selagi aku melakukan kuda-kuda untuk menampar tangan Megumin.

“Sebenarnya, kemarin aku dengar Darkness dan Chris membicarakan tentang apa yang akan dilakukan jika hari ini hujan. Karena hari ini hujan, dan Chris tidak punya hal lain untuk dilakukan, dia bilang dia akan datang untuk bermain sehari ini.”

“Apa itu?! Itu tidak adil!”

“Apa yang tidak adil? Aku hanya bersiap untuk bertarung…!”

Selagi kami berdebat—

Seseorang mengetuk pintu itu lagi.

“…….” x2

Aku dan Megumin dengan terdiam saling menatap.

“itu pria! Itu pasti pria kali ini! Alasannya sama seperti yang kukatakan sebelumnya!”

“He-Hey tunggu sebentar! Kenapa kau memilih duluan? Kau melakukannya saat pertama kali jadi sekarang giliranku untuk memilih duluan. Aku juga memprediksikan bahwa itu pria…!”

Aku tahu Chris akan datang, jadi aku memprediksikan bahwa itu perempuan tadi, tapi kali ini aku merasa bahwa Megumin benar.

“Aku bilang itu tidak adil! Bertaruh lah bahwa itu perempuan Kazuma!”

“Tidak tunggu, bagaimana kalau kita menyelesaikan ini dengan batu gunting kertas…”

Selagi perdebatan kami memanas, Darkness berkata:

“Sudahlah cukup, cepatlah buka pintunya.”



PreviousTOCNext

You may like these posts

Komentar

  1. To insert a code use <i rel="pre">code_here</i>
  2. To insert a quote use <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. To insert a picture use <i rel="image">url_image_here</i>
Tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, komentar dengan link aktif tidak akan ditampilkan.
Admin dan penulis blog mempunyai hak untuk menampilkan, menghapus, menandai spam, pada komentar yang dikirim