KonoSuba Side Story Volume 3 – Crusader yang tertidur di hutan

“Kazuma, aku ingin kau memukulku.”

Si mesum di antara anggota party-ku meminta aku melakukan itu saat siang hari di tengah-tengah guild yang ramai.

… Aku tidak tahu harus menjawab apa. Aku menghadapi Darkness dengan wajah seserius mungkin, dan perlahan menampar wajahnya.

“Apfftt–?! A-Apa yang kau lakukan?! Siapa yang bilang memukulnya di situ?!”

Darkness yang wajahnya sekarang sedikit memerah, memegang tanganku yang menamparnya dan memarahiku.

Kau menyuruhku untuk memukulmu lalu kau menyuruhku untuk tidak memukul?

“Kau ingin aku melakukan apa? Kuberitahu, aku juga punya hal yang perlu kulakukan, jadi aku tidak mau menuruti kegemaran mesummu, okeh? Sore hari ini, toko langgananku sedang mengadakan turnamen batu gunting kertas untuk pelanggan mereka. Dari apa yang aku dengar tampaknya siapapun yang menang akan mendapatkan tiket perlakuan spesial. Aku tidak pernah kalah memainkan batu gunting kertas sampai hari ini, jadi aku pasti ikut bergabung.”
“Toko langgananmu…? Tiket perlakuan spesial…? Memangnya ada toko seperti itu? Toko macam apa itu? Apa ini berhubungan dengan mengapa kau keluar malam-malam saat hari minggu?”

“Ti-Ti-Ti-Tidak juga–?! Aku terkadang keluar saat malam hari itu karena, iya, aku hanya minum bersama dengan temanku tahu?! Lebih pentingnya, kenapa kau menyuruhku untuk memukulmu?!”

Selagi aku mencoba merubah topik pembicaraannya, Darkness tampaknya tiba-tiba menyadari sesuatu.

“Benar, ini bukan waktunya untuk melakukan ini! Kazuma, ikut denganku sebentar, aku punya sesuatu untuk dibicarakan kepadamu!”

“… Siren?”

“Benar, ada siren liar yang tinggal di hutan di dekat kota. Untuk sekarang, aku sangat yakin hanya ada satu orang yang mengetahui ini.”

–Darkness menarikku ke pojok guild dan membisikkan rinciannya ke telingaku.

“Siren, maksudmu monster yang menyanyi untuk memikat orang?”

“Hmm, sejenis yang memandu hati orang yang tersesat dan membuat mereka tertidur. Sebenarnya, mereka tipe roh laut yang hanya tinggal di lautan, tapi…”

Saat dia pergi ke hutan saat pagi hari untuk latihan, tampaknya dia mendengar suara nyanyian yang sangat indah.

Mengikuti sumber dari suara itu, dia menemukan monster tipe betina yang bagian bawahnya adalah burung.

“Lalu, apa yang kau lakukan setelah itu?”

“Setelah itu, aku mendengar nyanyian itu, lalu aku diserang oleh rasa kantuk yang sangat berat. Sesaat aku bangun, aku menyadari bahwa aku sendirian di tengah-tengah hutan. Sebagai perempuan yang tertidur tanpa penjagaan di tengah-tengah hutan yang sepi… Jika sesuatu menjadi buruk, aku mungkin sudah dilecehkan oleh beberapa orang mesum…!”

Mengabaikan si mesum yang wajahnya tersipu merah yang sedang menggeliat, aku mempertimbangkan situasinya.

Kenapa roh laut ada di daratan?

“Jika kita biarkan dia, seseorang akhirnya akan memusnahkannya? Laporkan ke resepsionis kan?”

“Siren adalah roh murni. Meskipun mereka menyebabkan bahaya kepada manusia, tapi mereka roh yang ramah. Itu hal yang mudah untuk melaporkannya, tapi jika mereka tersesat, kalau begitu aku ingin melakukan semua yang aku bisa untuk menolongnya.”

Darkness menunjukkan ekspresi yang serius. Apa yang terjadi dengan si mesum yang tidak bisa diandalkan saat lalu?

“Itu seharusnya di depan. Aku mendengar nyanyian itu entah dari mana di sekitar sini, tapi…”

Darkness membawaku ke hutan, dimana kami berjalan bersama.

Apapun yang terjadi aku ingin mendapatkan tiket perlakukan spesial itu, jadi aku harus menyelesaikan ini sebelum event itu mulai, tapi lalu—

“… Aku mendengar nyanyian.”

“Ah, itu nyanyiannya.”

Selagi kami tertarik dengan suara itu, kami menemukan seorang perempuan yang bagian bawahnya adalah burung, bernyanyi dengan matanya yang tertutup.

Nyanyiannya sangat indah, yang entah mengapa terdengar kesepian.

“Itu seakan-akan dia memanggil seseorang… mungkin ada berbagai jenis di sekitar sini yang bisa mengumpulkan roh laut dan membuat air… Jadi siren itu mungkin telah tertarik dengan itu…”

Darkness menggumamkan—… Hey, oi.

“… Aku pikir, ada seseorang yang bisa berkomunikasi dengan roh selevel siren itu.”

Atau sebenarnya, kemungkinan ini mungkin salah gadis itu.

“Sungguh?! Baiklah, aku akan tetap di sini dan memperhatikan. Kazuma, cepatlah kembali ke kota dan…”

Setelah mengatakan itu, kelopak mata Darkness terlihat tampak terasa berat…

“Hey, jangan tertidur! Kau akan mati jika kau tertidur!”

“Hapa–?! Aah, ma-maaf…! Tapi tetap, tertidur bukan berarti aku akan mati, jadi kau tidak perlu menampar wajahku sebegitu kerasnya… Ah tidak, sebenarnya, itu mungkin akan lebih baik jika kau menamparku sedikit lebih keras…!”

Setelah memaksa agar Darkness tetap terbangun, aku juga terserang rasa kantuk yang berat—

“Bangun! Ayolah Kazuma, bangun!”

“Sakit–!”

Darkness memukulku di wajah untuk memaksaku bangun… Si sialan ini–!

Dan lalu, kami terus saling memukul satu sama lain agar tetap terbangun… Lalu tiba-tiba, aku ingat tujuan kami ke sini, dan mulai sadar.

Ini bukan waktunya untuk melakukan ini. Aku harus memanggil pelaku yang sebenarnya atas kekacauan ini. Pelaku itu pastilah Aqua. Lalu…

“…? Apa ini? … Penutup telinga?”

Darkness yang menghampiri siren, menarik penutup itu dari telinga siren.

… Aku tidak mengira roh pemikat dengan nyanyian akan menggunakan penutup telinga…  Itu sedikit tidak mungkin.

Siren itu yang penutup telinganya dicabut, dengan segera membuka matanya.

Lalu siren itu yang menyadari aku dan Darkness berada di sini, membuka matanya lebar-lebar dengan terkejut dan mengambil nafas dalam-dalam–!

… Saat aku membuka mataku, semua yang di sekitarku telah berubah menjadi bayangan gelap merah.

Tampaknya kami menghilangkan semua nyanyian itu dari siren yang terkejut itu.

Di sampingku, Darkness dan siren itu masih tertidur.

Karena siren itu masih tertidur, ini waktu yang tepat untuk memanggil Aqua…

Lalu, selagi aku memikirkan itu, aku menyadarinya… Sekarang sudah sore.


Huh… Bagaimana dengan turnamen batu gunting kertas di toko succubus?



PreviousTOCNext

You may like these posts

Komentar

  1. To insert a code use <i rel="pre">code_here</i>
  2. To insert a quote use <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. To insert a picture use <i rel="image">url_image_here</i>
Tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, komentar dengan link aktif tidak akan ditampilkan.
Admin dan penulis blog mempunyai hak untuk menampilkan, menghapus, menandai spam, pada komentar yang dikirim