KonoSuba Side Story Volume 4 – Pembunuh pemula bermata merah

Ada monster yang dikenal sebagai pembunuh pemula.

Makhluk itu ditutupi dengan bulu berwarna hitam, mata berwarna emas yang seperti mata kucing, dan memiliki taring yang panjang dan memiliki cakar seperti hewan karnivora. Mereka monster yang ganas dan licik, dan dikatakan bahwa memiliki kepintaran yang tinggi.

Di depan kandang yang mengurung monster itu, Megumin memegang jeruji besi dengan kedua tangannya dan berkata dengan pelan.

“Keren…”


Ada kandang besi di belakang guild yang digunakan untuk menahan monster yang ditangkap untuk penelitian atau untuk dijual.

Tempat itu tidak banyak pengunjung karena berbahaya karena monster yang dikurung hidup-hidup, tapi entah mengapa, mata Megumin berkilau seperti anak kecil yang berada di kebun binatang, dan dia menolak untuk melepaskan kandang yang mengurung Pembunuh Pemula itu.

“Oi, meskipun dia dipanggil Pembunuh Pemula herbivora, dia masihlah monster yang kuat. Ayolah, berbahaya di sini, ayo kita kembali.”

Ya, Pembunuh Pemula ini katanya adalah tipe herbivora yang langka.

Tampaknya, guild memanggil petualang yang berada jauh untuk menangkap spesies langka seperti itu setelah mendengar tentang keberadaannya.

Pembunuh Pemula normalnya memiliki mata berwarna kuning, tapi mata dia berwarna merah, sama seperti mata Megumin. Kombinasi spesial dari merah dan hitam tampaknya menggelitik selera estetika penyihir merah, dan dia berdiri di depan kandang itu selama satu jam penuh.

“Kazuma, apa kau tidak mengerti betapa kerennya dia? Tubuh rampingnya, taring besarnya yang seperti mereka bisa mengakhiri makhluk hidup dengan sekali serang, dan mata berwarna merah yang berkilaunya itu di bawah bulu hitamnya… Semua tentangnya itu sangat keren!”

“Yah, kucing besar itu memang keren, tapi seorang bangsawan sudah memutuskan untuk membeli Pembunuh Pemula ini. Kita tidak bisa mengganti rugi jika ada yang terjadi dengannya.”

“Sedikit lagi, aku akan kembali, hanya sedikit lagi saja… Dia tampak sangat menyukai makan wolfberry. Ya, aku suka memakan itu juga.”

Megumin mengatakan itu selagi menatap ke arah Pembunuh Pemula yang dengan lapar memakan buahnya di dalam kandang. Seberapa lama ‘Sedikit lagi’ itu?

Dan seperti itulah dia menghabiskan seluruh harinya di depan kandang, dan kembali saat terlalu gelap untuk melihatnya dengan jelas.

–Aku tidak tahu apa yang membuatnya sangat terobsesi seperti ini, tapi dia datang lagi ke Pembunuh Pemula itu keesokan harinya.

“Kazuma, aku ingin menaruh Pembunuh Pemula dan Chomusuke bersama.”

“… Aku tahu mereka berdua ras kucing, tapi apa kau benar-benar telah memikirkan ini? Setidaknya pertimbangkanlah perbedaan ukuran mereka… Oi, hentikan! Jangan memasukkan Chomusuke melalui jeruji besi itu! Apa kau ingin membuatnya menjadi cemilan?”

Setelah Megumin memasukkan Chomusuke melalui jeruji besi itu, daripada melarikan diri, kucing itu dengan santai berjalan dan mengendusnya.

Pembunuh Pemula itu tampaknya tidak memperdulikan Chomusuke, dia hanya berbaring di dalam kandangnya selagi Chomusuke menghampirinya.

“… Sepertinya gagal. Ah, aku ingin mereka membuat anak yang keren bersama…”

“Ayolah, kau harus menghormati pilihan mereka.”

Mulai hari ini dan selanjutnya, Megumin pergi untuk mengunjungi Pembunuh Pemula itu setiap hari.

“Aku ingin memberinya nama yang terdengar keren.”

“Jangan lakukan itu, sungguh, aku mohon padamu, jangan.”

“—Aku membuat pakaian agar membuat Chomusuke lebih imut hari ini. Apa kau pikir Pembunuh Pemula akan lebih menyukainya sekarang?”

“Apa yang kau lakukan? Aku merasa kasihan kepada Chomusuke… Meskipun aku pikir kucing itu cukup menyukainya…”

Dan dengan begitulah, hari terus berlanjut.

Lalu suatu hari—

“Kazuma, Kazuma, aku pikir ada sesuatu yang aneh dengan Pembunuh Pemula itu akhir-akhir ini. Bagaimana aku harus mengatakannya, dia terasa seperti lebih lemah dari biasanya.”

“… Ya, dia tampak lebih lesu. Dan cara dia tidur sedikit aneh.”

Pembunuh Pemula itu berbaring di tengah-tengah kandang, matanya setengah terbuka.

“Tubuhnya mungkin menjadi lemah karena terkurung di kandang itu untuk waktu yang sangat lama.”

Setelah kami beritahu kepada pegawai guild, mereka mencoba banyak hal yang berbeda seperti memberikan makanan yang bervariasi kepadanya dan memanggil pendeta untuk merapal heal kepadanya, tapi tampaknya itu tidak banyak berubah.

Merasa khawatir, Megumin dengan kencang memegang erat jeruji besi kandang itu dan menekan wajahnya ke jeruji itu.

Aku memberitahunya bahwa dia masihlah berbahaya meskipun dia herbivora, tapi dia benar-benar mengabaikanku. Sampai hari bangsawan itu tiba, Megumin menghabiskan seluruh waktunya untuk berada di depan kandang itu.

“—Jadi inilah Pembunuh Pemula yang herbivora itu.. Ap—, dia tidak mati, kan?!”

Perkataan semacam itu yang dikatakan oleh bangsawan itu setelah melihat Pembunuh Pemula.

Pembunuh Pemula itu menjadi semakin lemah sejak saat itu, dan sekarang sedang berbaring tidak berdaya di tengah-tengah kandangnya.

Menurut Megumin, saat dia bangun dari tempatnya hanyalah untuk makanannya. Selain itu dia sangat lemas.

“Dia belumlah mati. Tidak bisakah kau melihat telinganya bergerak?”

Megumin, yang masih berada di depan kandang itu, dengan cepat membantahnya.

“Siapa kau? Apa kau seorang petualang yang menangkap binatang ini?”

“Tidak, aku datang ke sini hanya untuk berkunjung.”

Bangsawan itu dengan tidak peduli menggoyangkan tangannya untuk mengusir Megumin, sebelum memerintahkan anak buahnya untuk membawa kandang itu keluar.

Bahkan saat dipindahkan selama di jalanan, Pembunuh Pemula itu masih tidak bergerak. Bangsawan itu menyentuhnya dengan tongkatnya untuk memeriksa apakah dia masih hidup.

Melihat Pembunuh Pemula itu masih tetap terdiam, pria itu menghela nafas dengan dalam.

“Dia mungkin tidak akan bertahan untuk kembali ke rumahku seperti ini… Ah baiklah, jika dia berakhir mati, aku pikir aku hanya perlu membuangnya.”

Perkataan itu membuat Megumin menunjukkan ekspresi marah.

“… Mau berapa lama kalian mengikuti kami? Apapun itu, kita akan pergi, jadi cepatlah jalan.”

Bangsawan itu berkata selagi mereka berusaha mengangkat kandang itu ke atas kereta kuda yang menunggu di luar dinding kota.

“… Oi, mau berapa lama kalian mengangkatnya ke atas kereta kuda? Kau tahu, lupakan, kita membawa kalung yang dibuat secara khusus, kan? Pasangkan di lehernya dan keluarkan dari kandangnya. Jika dia selemah ini, kalung dan tali sudah cukup untuk mengendalikannya. Ini akan lebih cepat dengan seperti ini. Aku tidak perlu menghabiskan uang untuk membeli kandangnya juga.”

Mendengar perkataan bangsawan itu, anak buahnya saling menatap, sebelum melaksanakan perintahnya.

“Kalung dan talinya sudah dipasang sekarang… Naa, apa kau yakin dia masih hidup? Dia tidak bergerak sama sekali. Sudahlah keluarkan dia dari kandang!”

Mengikuti perintah itu, anak buahnya memegang tali itu dan menyeret keluar Pembunuh Pemula itu. Lalu—

Pembunuh Pemula itu tiba-tiba membuka matanya, dan menerkam ke arah bangsawan itu.

“Aaaah! Di-Dia tidaklah lemah sama sekali! Tolong aku! Oi, gadis penyihir merah! Kau bisa menggunakan sihir tingkat lanjut, kan? Cepatlah bunuh dia!”

Dalam merespon, Megumin mengeluarkan tongkat sihirnya dan membuat pose.

Lagipula kami seorang petualang. Tidak peduli seberapa suka dia kepada Pembunuh Pemula itu, atau seberapa benci dia kepada bangsawan itu, kami tidak bisa mengabaikan seseorang yang diserang oleh monster.

Dalam merespon, Pembunuh Pemula itu menatap ke arah Megumin dan perlahan melangkah mundur dari bangsawan itu.

Tanpa memalingkan tatapannya dari Megumin, dia mulai perlahan berjalan pergi dari kota.

Instingnya pasti mengetahui bahwa dia satu-satunya orang dalam sekumpulan ini yang mencoba mengancamnya.

“Cepatlah! Apa yang kau tunggu, cepat serang!”

Bangsawan yang baru saja terbebas itu berteriak, dan dalam merespon, Megumin berkata,

“Sihirku cukup spesial. Jika aku melepaskannya dalam jarak ini, ini mungkin akan melukaimu…”

“Jangan cemaskan itu, cepatlah dan serang! Makhluk itu mencoba untuk membunuhku, jadi cepatlah bunuh dia!”

Setelah dia mendapatkan alasan, Megumin tersenyum.

“Explosion–!”

Sihir ledakan meledak dari jarak yang jauh dari Pembunuh Pemula itu, yang hanya terkena gelombang kejutnya dan tidak menyebabkan luka yang parah. Di sisi lain, mungkin karena jaraknya yang dekat dengan ledakan itu, bangsawan dan para anak buahnya pingsan karena terkejut.

Pembunuh Pemula itu melihat ke arah Megumin yang terjatuh setelah menghabiskan mana-nya.

“… Dia pergi… Ya, Pembunuh Pemula itu monster yang licik dengan kepintaran yang tinggi. Aku hampir melupakan itu…”

“…..”

“… Naa, ada alasannya kan kau tidak mengangkat kepalamu selain karena kehabisan mana?”

“Diamlah! Kau tidak peka seperti biasanya, Kazuma! Lupakanlah, cepat dan bawa aku pulang!”



–Beberapa hari kemudian, aku mendengar kabar bahwa penjaga menemukan sejumlah besar wolfberry secara misterius berada di luar gerbang…



PreviousTOC ※ Next

You may like these posts

Komentar

  1. To insert a code use <i rel="pre">code_here</i>
  2. To insert a quote use <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. To insert a picture use <i rel="image">url_image_here</i>
Tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, komentar dengan link aktif tidak akan ditampilkan.
Admin dan penulis blog mempunyai hak untuk menampilkan, menghapus, menandai spam, pada komentar yang dikirim