KonoSuba Volume 3 - Chapter 1

Part 1


Dia digunakan untuk menjadi sesuatu yang ditakuti oleh semua orang di seluruh dunia dan memiliki bounty. Tidak diketahui siapa yang memberikan nama kepadanya, dia adalah…

Benteng berjalan destroyer.

Target bounty yang bernama buruk itu telah dijatuhkan tidak lama oleh kami berkat perintah cerdasku.

Dan sekarang, dalam mendapatkan hadiah untuk menjatuhkan destroyer, aku datang ke guild petualang tapi—

“Petualang Satou Kazuma! Kau dicurigai melakukan pemberontakan terhadap negara! Mohon datang dengan kami!”

Situasinya berubah menjadi aneh.

“Eh… bolehkah aku bertanya siapa kau? Atau sebenarnya, apa maksudmu tentang pemberontakan terhadap negara? Aku datang ke sini hanya untuk mengambil bayaranku.”

Aku dengan takut bertanya kepada gadis dengan ekspresi serius di depanku.

Guild yang ramai jatuh dalam keheningan karena gadis yang didampingi kesatria berkata.

“Aku jaksa dari kerajaan, Sena. Pemberontakan negara secara harfiah maksudnya melakukan tidakan yang merusak kekuasan negara. Kami menduga kau antara teroris atau anak buah dari pasukan raja iblis.”

Gadis dengan rambut panjang berwarna hitam yang memanggil dirinya Sena berkata selagi menatap ke arahku dengan mata yang tidak ramah.
Dia memiliki kesan seperti sekertaris, seperti si cantik yang cerdas.

Setelah mendengar perkataan Sena, Aqua berteriak.

“Eeeh!? Hey, Kazuma, masalah apa yang kau datangkan kali ini? Kejahatan apa yang telah kau lakukan selagi aku tidak memperhatikanmu! Minta maaflah sekarang! Aku akan minta maaf bersamamu, jadi cepatlah lakukan!”

“Kau idiot! Tidak mungkin aku melakukan kejahatan! Dan kita menghabiskan banyak waktu bersama, kau seharusnya tahu aku tidak melakukan apapun!”

Selagi aku mengomeli Aqua, Megumin berkata:

“Tunggu sebentar, apa kau salah orang? Kazuma melakukan pelanggaran kecil seperti pelecehan seksual dari waktu ke waktu, tapi dia tidak memiliki keberanian untuk melakukan kejahatan besar seperti itu.”

“Kau mau membantuku atau mau ngajak berantem?”

Selagi aku membalas Megumin, Darkness mengikuti dan berkata:

“Yeah, aku tidak berpikir pria ini akan melakukan kejahatan serius seperti itu. Jika dia memiliki keberanian, di akan lebih memandangku dengan mata yang menyeramkan saat aku berjaan di sekitar rumah dengan pakaian minim. Dia pecundang yang bahkan tidak berani melakukan serangan malam.”

( Note: 夜這い (Yobai) = Serangan malam, itu pelecehan seksual yang dilakukan dengan menyelinap ke kamar dari lawan jenis )

“Siapa siapa siapa yang melihat ke arahmu?! Bukankah kau terlalu percaya diri?! Jangan sombong hanya karena kau mempunyai tubuh seksi, aku memiliki hak untuk memilih bukan?!”

Saat dia mendengarku mengatakan itu, wajah Darkness langsung memerah.

“Setelah memintaku untuk melakukan itu di kamar mandi, kau mengatakan ini sekarang…?!”

“Aku dimanipulasi oleh succubus saat itu! Dan kau salah satu yang bermasalah, kau sangat nurut dan menggosok punggungku karena mood-mu! Dan apa yang kau inginkan sekarang? Apa kau menginginkan sesuatu? Betapa mudah tertipu dan terbukanya kau!”

“A-a-aku tahu kau masih mengingat tentang itu…! dan sebagai crusader yang melayani dewi Eris, tubuhku masih murni! Mengatakan aku mudah ditipu dan terbuka? Aku akan membunuhmu!”

Saat Darkness mengatakan perkataan berbahaya ini, selagi mencoba mencekikku selagi bertengkar. Salah satu kesatria di samping Sena menghentikan pertengkarannya.

Sena yang bahkan tidak menggerakan alisnya setelah menyaksikan keributan berkata dengan dingin:

“Menteleportasi inti dari destroyer, coronatite, adalah perintah dari pria itu. Dan tempat untuk menteleportasi ore itu juga, adalah mansion dari tuan tanah”

Setelah mengatakan itu, seluruh guild jatuh dalam keheningan.

–Coronatite. Saat dalam pertarungan dengan destroyer, yang meminta seseorang untuk menteleportasi batu itu yang ingin meledak, adalah aku.

Untuk memikirkan batu itu—

“Sungguh, jadi pemilik tuan tanah itu mati dalam ledakan…!”

“Dia tidak mati, jangan menghabisinya! Secara kebetulan, tuan tanah mengirim semua stafnya dan termasuk dirinya ke ruang bawah tanah, jadi tidak ada korban jiwa. Tapi mansion-nya hancur.”

Mendengar tidak ada korban jiwa, aku bernafas lega.

“Baiklah, tidak ada yang mati dalam pertarungan melawan destroyer, itu bagus.”

“Itu tidak bagus! Tidakkah kau tahu situasinya sekarang? Kau mengirim alat peledak ke dalam mansion dari tuan tanah dan menghancurkan seluruh mansion. Seperti yang kukatakan, kau dicurigai sebagai teroris atau anak buah pasukan raja iblis. Bagaimanapun, aku akan mendengarkan apa yang kau katakan setelah kembali ke kantor.”

Perkataan Sena membuat guild yang ramai menjadi hening lagi.

Seperti yang diduga. Semua petualang yang hadir tahu orang seperti apa aku.

Disaat yang sama, mereka tahu betapa aktifnya aku saat pertarungan melawan destroyer.

“Ku, aku pikir itu sesuatu yang kejam… Kazuma adalah orang terpenting saat bertarung melawan destroyer. Dia mungkin seseorang yang memerintahkan untuk menteleportasi Coronatite, tapi dia tidak punya pilihan dalam situasi itu. Jika bukan karena akal Kazuma, orang-orang mungkin sudah mati saat Coronatite meledak. Dia seharusnya dipuji, bukan dituntut.”

Terdengar semua orang menegaskan apa yang Megumin katakan terdengar ke seluruh guild.

Ka-kalian semua…!

Saat aku merasa tersentuh, Sena berkata dengan dingin:

“Ngomong-ngomong, tuduhan dari pemberontakan itu bisa menjadi tersangka daripada si pembuat rencana. Sebelum pengadilan selesai, aku menganjurkan semua orang untuk pikirkan kata-kata dan tindakan kalian. Jika ada orang yang ingin pergi ke penjara bersamanya, aku tidak keberatan.”

Guild menjadi hening sekali lagi setelah perkataanya.

Setelah ini—

“… ‘Jangan khawatir! Dunia itu luas! Dibanding tempat yang banyak orang, kesempatannya tinggi untuk itu berakhir di suatu tempat dengan tidak ada orang di sekitar! Jangan khawatir, aku yang akan bertanggung jawab! Aku mungkin seperti ini, tapi keberuntunganku sangat bagus!’… Aku ingat itu adalah perkataan Kazuma saat itu…”

Aqua tiba-tiba berkata.

… Aku mengatakan itu, tapi gadis itu seperti biasanya idiot, kenapa mengingat hal ini sangat jelas disaat sepert ini? Mungkinkah…

“Aqua, mungkinkah… kau memikirkan untuk menyalahkan semua hal… padaku…?”

Aqua tidak menjawab pertanyaanku, dan hanya memalingkan padangannya dengan aneh.

“Ngomong-ngomong, aku tidak pernah masuk ke dalam destroyer. Jika aku di sana, aku pasti akan menghentikan Kazuma dalam membuat keputusan itu. Sayangnya, aku tidak di sana, jadi mau bagaimana lagi. Itu benar, sangat disayangkan.”

Tidak ada yang bertanya kepadanya sama sekali, tapi Megumin mulai berbicara entah dari mana.

“… Hey, tunggu, Aqua, Megumin, kalian berdua, mungkinkah…”

Kalian berdua ingin…!

Saat ini, Darkness melindungiku, berdiri di depan Sena dan berkata:

“Tunggu dulu, aku yang membuat rencana, dan yang memberi perintah itu adalah aku. Mohon biarkan aku bergabung ke dalam permainan mesum di penjara… tidak, maksudku jika kau ingin menangkap Kazuma, bawa aku dan interogasi aku juga!”

“Aku dengar kau hanya berdiri di depan destroyer dan sangat tidak berguna bukan?”

“!?”

Sena menaruh garam pada luka Darkness tanpa ragu, membuatnya melihatku dengan air matanya yang mengalir. Tapi faktanya Darkness menjadi tidak berguna, jadi aku mengabaikannya karena aku tidak punya waktu untuk itu.

Dalam situasi ini, Wiz yang diam selama ini mengangkat tangannya dengan malu-malu.

“Erm, seseorang yang merapal teleportasi adalah aku, jika kau ingin menangkap Kazuma-san, kalau begitu aku…”

Aqua memegang tangan Wiz yang diangkat saat ini.

“Jangan lakukan Wiz! Jika kau ingin mengorbankan satu orang saja sudah cukup, itu yang terbaik! Aku tahu kau merasa bersalah, tapi kau perlu untuk menanggung ini…! itu benar, Kazuma tidak meninggalkan kita selamanya. Kita perlu menunggu dengan sabar untuk Kazuma kembali dengan aman dari penjara, mengerti?”

Si jalang ini! Jangan membuat terdengar seperti aku sudah diputuskan untuk masuk penjara!

Tidak, yang memberi perintah kepada Wiz adalah aku, pada akhirnya, aku harus melindungi Wiz!

“Lupakanlah, bahkan jika kau tidak bersamaku, aku masih bisa mengandalkan orang-orang di guild!”

Saat aku mengatakan itu, aku melihat ke sekeliling guild. Tapi semua petualang memalingkan mata mereka setelah bertatapan denganku.

Ba-bahkan kalian semua!

“Hey, candaan macam apa ini! Lebih berusaha lagi lah kalian! Setidaknya menentanglah sedikit!”

Selagi aku mengecam mereka, gadis penyihir berkata dengan lembut:

“Saat pertama kali aku bertemu Kazuma-san… itu benar, aku melihatnya saat itu. Di gang kecil di belakang guild, Kazuma-san melepaskan celana dalam gadis pencuri. Ya, ekspresinya saat itu sangat berdampak padaku.”

Tunggu…!

“Itu benar, aku selalu berpikir Kazuma akan mendapatkan masalah besar suatu hari…”

“Ya, aku juga. Aku mendengar rumor dia mengurung pendeta dalam party-nya ke dalam kandang dan menggunakannya untuk memancing buaya.”

“Ada lagi, aku mendengar saat seseorang mengajaknya bertarung, Kazuma mencuri pedang sihir si penantang dan menjualnya.”

“Oh, kalian semua berbalik menyerangku sekarang?! Aku akan mengingat wajah kalian, dasar pembual! Lebih baik perhatikan belakangmu setelah aku membuktikan ketidak bersalahanku…!”

Selagi aku memberitahu mereka, dua kesatria memegang tanganku dengan keras.

“Aku tidak akan melupakan ini–!”

Part 2


–Kantor polisi di tengah-tengah kota.

Bangunan yang hanya petualang sepertiku tidak sering mengunjungi.

Sekarang, aku berada di dalam kantor polisi, dibawa ke dalam.

“Okay, masuk jangan memberontak. Setelah pengadilan ini berakhir, ini akan menjadi ruanganmu.”

Sena yang berjalan di depanku berkata selagi dia berhenti di depan sel kecil dan gelap.

“Hey, aku pahlawan yang menyelamatkan kota ini bukan? Apa ini sungguhan? Apa kau benar-benar mengurungku di dalam sel? Apa kau serius?”

Aku menjadi takut setelah melihat selnya. Aku bertanya kepada Sena berusaha untuk mendapatkan sisi baiknya, tapi…

“Aku akan bertanya padamu sepenuhnya besok, jadi istirahatlah di sini untuk hari ini.”

Sena tidak menjawab pertanyaanku dan mengabaikanku. Saat kesatria mendengar apa yang dia katakan, mereka mendorongku masuk ke sel.

Setelah ini, Sena berbalik dan pergi bersama kesatria itu.



“Hey! Tunggu!… Hey!… Hey… sungguh…”

Di dalam sel yang gelap dan dingin, aku memegang jeruji besi dengan tanganku, kehilangan kesabaranku dengan kejadian yang berubah secara mendadak ini.

… Sampai pagi ini, aku masih bermalas-malasan di mansion-ku.

Kenapa ini berubah menjadi seperti ini?

Tidak tahu apa yang harus kulakukan, aku memeriksa selnya. Aku melihat karpet di lantai yang dingin, toilet di pojok dan jendela dengan jeruji besi, hanya itu.

Betapa tidak adilnya. Memperlakukan seseorang yang menyelamatkan kota seperti ini terlalu berlebihan.

Aku memeluk kakiku dan duduk, menundukan wajahku di antara lututku.

Aku tahu peraturan di tempat ini tidak jelas dan dunia sangat berbahaya, tapi aku tidak pernah berpikir akan sejauh ini.

Memikirkan sebelumnya, saat-saatku menjadi hikikomori sangat indah.

Aku bisa tidur sampai tengah hari di dalam ruangan yang hangat, lalu menghabiskan hari-hari bermain game setelah terbangun.

Memakan makanan yang disiapkan orang tuaku, tidur kapanpun aku inginkan dan bangun kapanpun sesukaku, hidup memanjakan diri sendiri.

Tapi setelah datang ke dunia ini, aku telah melalui hidup yang menderita setiap hari.

Aku tidak punya pengetahuan apapun tentang dunia lain ini, tidak bisa menemukan pekerjaan baik dan tidak bisa bekerja baik di perusahaan pelayanan. Aku telah melakukan kerja paksa setelah datang ke dunia ini dan tidur di kandang kuda setiap malam.

Dan telah terbebas setelah idiot itu terbebani oleh hutang…!

Semakin aku memikirkan tentang itu, semakin kesal yang kudapat. Tunggu saja setelah aku keluar, kalian semua!

… Tapi.

“Aku ingin kembali…. sudah cukup, aku ingin kembali ke Jepang…”

Aku ingat tujuanku yang sesungguhnya adalah kembali ke Jepang.

Dunia ini dengan masyarakat yang bermusuhan dan aku terdakwa di pengadilan.

Seseorang yang aku singgung bukanlah tidak ada, jika aku membuat langkah yang salah, aku mungkin akan dihukuman mati.

Keadaanku sekarang sangat buruk, dan di tempatkan di sel gelap yang membuatku merasa gelisah. Saat ini…

Selagi aku ingin menangis di dalam sel-ku, aku mendengar beberapa langkah kaki datang mendekat dari kejauhan.

“Hey, aku tidak menolak jadi lebih lembutlah!”

“Diam, bajingan! Cepatlah!”

Di samping suara dentingan armor, suara yang buruk terdengar.

Tampaknya seperti tawanan lain datang ke sel di dekatku.

… Tidak, tunggu. Hanya ada satu sel di sini.

Ayolah, aku tidak mau membagi sel-ku dengan penjahat yang tidak diketahui.

“Masuk! Sungguh, mau berapa kali kau datang ke sini? Ini penjara, bukan kamarmu. Dan di sana ada seseorang yang masuk sebelum kau, jangan berantem.”

“Baiklah baiklah, aku mengerti. Maaf atas gangguannya… hey, bukankah itu Kazuma! Apa yang kau lakukan di sini?”

–Seseorang yang masuk ke sel adalah petualang hina di kota ini, Dust.

“Hey, betapa kebetulannya bertemu kau di sini! Jadi, apa yang kau lakukan?”

Setelah kesatria pergi, Dust yang entah mengapa terlihat senang bertanya padaku.

“Tidak banyak, mereka tampaknya mengira aku teroris… saat melawan destroyer, aku memberi perintah untuk menteleportasi inti yang ingin meledak. Akhirnya, itu terkirim ke mansion tuan tanah dan meledakan rumahnya.”

Mendengarku mengatakan itu, Dust langsung tertawa.

“Wahaha, itu hebat, Kazuma! Tuan tanah itu menyebalkan! Kerja bagus! Wahaha, dia melakukannya!”

“Hey, tunggu, itu tidak disengaja! Aku tidak melakukannya karena aku punya sesuatu terhadap tuan tanah! Atau sebenarnya… aku ingin tahu. Apa yang kau lakukan di sini, Dust?”

Dari perkataan ksatria itu, dia tampaknya menjadi langganan di sini.

“Aku? Tidak banyak. Aku mendengar bayaran dari membunuh destroyer telah datang, jadi aku makan dan minum sepuasku dan meninggalkan hutang dimana-mana, memikirkan aku akan melunasi hutangku dengan bayarannya. Aku pikir bayarannya akan hebat, jadi aku mengambil resiko dengan mengambil beberapa pinjaman. Pada akhirnya, bayarannya kecil dibanding yang kukira dan aku tidak bisa membayar kembali uangnya. Tanpa uang, aku harus tidur di kandang kuda, tapi musim ini dingin. Akan lebih baik datang ke sini jadi aku tidak akan mati kedinginan dan mempunyai makanan untuk dimakan. Jadi aku makan di suatu tempat tanpa bayar. Dan penagih hutang juga tidak akan bisa menangkapku di sini.”

Orang ini benar-benar hidup seperti namanya.

Melihat keadaan penyesalan dari Dust yang badung yang tidak menyesal membuatku merasa lebih baik untuk terkurung di sini.

Part 3


Setelah membuang waktu berbicara dengan Dust dan makan malam, aku kembali saat malam.

–Aku tidak tahu seberapa lama aku tidur.

Mendengar ledakan dari jarak yang jauh, aku merasakan sedikit getaran sesaat dan aku terbangun tiba-tiba. Disaat yang sama, aku mendengar suara yang lembut.

“… Ka… Kazuma! Hey, Kazuma, bangunlah!”

Sinar bulan melewati jeruji besi di jendela.

Ini mungkin tengah malam.

“Hey, Kazuma, kau bisa mendengarku? Kazuma—“

Suara lembut yang terdengar familiar keluar dari luar jendela.

Aku melihat di sekitarku, memastikan tidak ada orang di sekitar selain Dust yang mendengkur.

Sel ini terletak di bagian terdalam dari kantor polisi, mereka mungkin berpikir tidak perlu menaruh seseorang untuk berjaga.

Jendela yang dilengkapi dengan jeruji besi terletak lebih tinggi daripadaku.

Aku berjalan ke bawah jendela, dan bisa mendengar suara Aqua dengan jelas kali ini.

“Aqua! Apa yang kau inginkan, sialan!”

“Tentu saja aku di sini untuk menyelamatkanmu! Megumin dan Darkness sedang membuat pengalihan untuk mengalihkan perhatian penjaga. Megumin yang mungkin memasang sihir ledakannya entah di mana di dekat kota, menarik polisi menjauh. Darkness seharusnya bersama Megumin membantu Megumin yang menghabiskan mana-nya melarikan diri.”

Jadi getaran yang aku rasa dalam mimpiku itu dari sihir ledakan.

“Bagaimanapun, kenapa kalian berpikir untuk menyelamatkanku sekarang? Jika kau ingin membantuku, kalian seharusnya mendukungku saat siang hari.”

“Jika kami lakukan itu, kita akan menghabiskan waktu kita di penjara bersama! Kami tidak melakukannya karena takut apa yang akan Kazuma lakukan kepada kami setelah dia keluar, pastinya tidak.”

Mendengar setengah kalimat darinya, aku dapat ide kasar kenapa mereka datang menyelamatkanku.

Tapi—

“Tapi apa tidak apa untuk melarikan diri seperti ini? Bukannya malah membuat masalah semakin buruk?”

“Hal tidak jelas apa yang kau katakan, pemberontakan negara patut dihukum mati. Aku mendengarnya dari Darkness tuan tanah itu orang yang hina dan picik. Untuk petualang yang tak berarti seperti Kazuma, dia akan menggunakan pengaruhnya untuk memutar fakta dan membunuhmu.”

Seperti yang diduga dari dunia lain dengan level peradaban abad pertengahan.

Hidup terancam seperti sampah.

“… Kalau begitu aku akan kabur dari penjara, tapi bagaimana aku kabur dari tempat ini, memotong jeruji besi di jendela?”

Aqua tertawa dengan percaya diri setelah mendengar aku mengatakan itu, dan melempar sesuatu melalui celah antara jeruji besi ke sampingku.

Jatuh ke tanah dengan suara seperti logam yang adalah potongan dari kawat baja.

“Pertama, gunakan kawat itu untuk membuka kunci di sel-mu, seperti dalam manga. Lalu kau bisa gunakan skill ‘hide’-mu untuk melarikan diri dari kantor polisi! Setelah itu, kembali ke mansion dan bersiap untuk melarikan diri pada malam hari! Seperti itulah lalu, aku akan menunggumu di depan kantor polisi!”

Aqua pergi setelah mengatakan itu.

Aku mengambil kawat itu dan melihat ke arah kunci penjara.

… Itu kunci dengan 8 digit nomer kunci.

“… Aku hanya akan melanjutkan tidurku.”

Aku menarik selimut sekali lagi.

Part 4


“Bangun! Ikutlah denganku. Waktunya untukmu diinterogasi!”

Aku masih selimutan saat Sena menerobos masuk ke dalam sel-ku dan membangunkanku.

“Ada apa, ini masih terlalu pagi…”

“Ini hampir siang! Bagaimana kau biasanya menghabiskan waktumu?!”

Dibawah tatapan mata dari penjaga, aku dibawa ke ruang tertentu.

“Baiklah, masuk. Aku akan mendengarkan perkataanmu, lalu memutuskan jika aku ingin mengusutmu. Kau lebih baik memikirkan dengan hati-hati sebelum kau berbicara!”

Setelah mendengar gertakan Sena, aku berjalan dengan hati-hati ke dalam ruangan. Di tengah ruangan ada meja dan dua kursi.

Ada meja kecil dan kursi di dekat pintu keluar.

Ini diatur seperti ruangan interogasi polisi yang kau lihat dalam film.

Salah satu kesatria yang mengawalku duduk di kursi dekat pintu keluar dengan tenang dan menaruh selembar kertas di meja.

Tindakan ini dikenal sebagai memberi pernyataan bukan?

Kesatria yang lain segera menyuruhku duduk di tengah-tengah ruangan.

Lalu dia secara tenang berdiri di belakangku, mungkin berdiri untuk mengatasiku jika aku menjadi kasar.

Dua kesatria dengan armor lengkap di ruangan kecil ini. Selagi aku merasa tegang karena tekanan ini, Sena duduk di sisi lain meja dan menaruh lonceng kecil di atas meja.

“Kau tahu apa ini? Ini benda sihir yang bisa melihat kebohongan, digunakan di pengadilan dan tempat seperti ini. Lonceng ini terhubung dengan sihir di ruangan ini, dan akan berdering saat mengatakan kebohongan. Mohon ingat ini… baiklah, aku akan mulai bertanya sekarang.”

Setelah Sena mengatakan itu, wajahnya berubah menjadi serius dan interogasi dimulai dalam suasana yang berat.

Dia juga mengetuk jari tengah ke meja, mencoba berusaha untuk memberi tekanan padaku.

“Satou Kazuma. Umur 16 tahun, bekerja sebagai petualang. Job-mu juga petualang… jadi, katakan di mana kau lahir, dan apa yang kau lakukan sebelum kau mulai berpetualang.”

Tiba-tiba pertanyaan yang sangat susah.

Di mana aku datang, dan apa yang aku lakukan, bagaimana aku menjelaskan itu.

Dia berkata lonceng itu akan berdering jika aku memberitahu kebohongan—

“Aku datang dari Jepang, dan aku adalah pelajar.”

–Berdering.

Kata-kataku membuat lonceng itu berdering… hey, aku tidak berbohong.

Sena yang mengetuk meja berhenti dan mengerutkan keningnya.

Kesatria yang bertugas berdiam beberapa menit dan mulai menulis.

“Tunggu! Aku tidak berbohong!”

–Berdering. Ada apa ini! Kenapa itu berdering!

Aku dari Jepang dan aku pelajar….! adalah… pelajar…

“… Aku dari Jepang. Aku menghabiskan hari-hariku di rumah, menjalani hidup yang buruk.”

Setelah aku menjawab sekali lagi dan Sena menatap ke arah lonceng itu.

Aku juga melihat loncengnya secara dekat.

–Kali ini itu tidak berdering.

“… Kenapa kau sangat sombong, berbohong tentang menjadi pelajar?”

“Aku tidak sombong… ugh… lupakan…”

Sial, aku benci benda sihir ini–!

“Aku tidak pernah mendengar tempat bernama Jepang sebelumnya… tapi sudahlah. Selanjutnya, katakan alasanmu kenapa kau ingin menjadi petualang.”

“Untuk menyelamatkan warga yang diteror oleh pasukan raja iblis dan…”

–Berdering.

“…….”

“… Karena menjadi petualang terlihat keren, dan itu terasa mudah untuk mendapatkan banyak uang. Aku juga ingin populer dikalangan gadis-gadis cantik.”

“… Ba-baiklah. Pertanyaan selanjutnya. Apa kau menanggung dendam kepada tuan tanah? Aku mendengar kau komplain tentang hutang-hutangmu.”

“Sebenarnya, itu karena bayaran besar dari berhasil membunuh Dullahan tidaklah cukup untuk membayar biaya perbaikan pada kota, itulah kenapa aku punya hutang. Itu bagus untuk melindungi kota, tapi itu tidak akan berarti jika kotanya hancur saat prosesnya. Aku baik-baik saja dengan hasil ini.”

–Berdering.

“…….”

“Sejujurnya, aku menggunakan kata-kata ini untuk meyakinkan teman-temanku yang marah. Tapi sayangnya, untuk dia untuk melakukan pahlawan yang menyelamatkan kota seperti ini, itu membuatku ingin membunuhnya.”

“A-aku mengerti. Lalu selanjutnya…”

“Maaf… Bolehkah aku mengatakan sesuatu?”

Aku memotong Sena yang ingin melanjutkan bertanya.

Meskipun dia tidak menyukainya, aku berkata:

“Bisakah kau langsung ke intinya? Seperti ‘Apa kau bekerja sebagai pasukan raja iblis?’, atau ‘Kau memerintahkan itu karena kau dendam terhadap tuan tanah?’. Aku telah mengatakan ini berkali-kali, aku hanya meminta seseorang untuk melakukan teleportasi secara acak, aku tidak menargetkan tuan tanah. Aku tidak pernah mengira itu berubah menjadi seperti ini. Aku memberi perintah itu karena aku ingin menyelamatkan kota. Aku berbicara yang sebenarnya.”

Sena terus menatap ke arah lonceng selagi dia mendengarkanku.

–Dan tentu saja, loncengnya tidak berdering.

Setelah memastikan ini, Sena bernafas berat.

“… Tampaknya aku telah salah. Semua yang aku dengar tentangmu hanya gosip buruk, itulah kenapa…. aku sangat minta maaf…”

Sena merubah sikapnya, menjadi lebih merendahkan dan sopan selagi dia menunduk kepadaku.

Aku pikir sifatnya yang sebelumnya itu untuk kriminal, inilah cara dia bicara biasanya.

Karena kecurigaan kepadaku sudah selesai, aku memutuskan ini adalah kesempatan bagus dan berkata:

“Sungguh, mendengar gosip tanpa menyelidikinya dulu, kau tahu pekerjaanmu, jaksa?”

“Ugh… maaf, aku minta maaf…”

Selagi Sena menurunkan kepalanya dan meminta maaf, aku melanjutkan:

“Kau tahu apa pencapaianku? Aku tidak hanya yang paling berkontribusi dalam penaklukan pemimpin pasukan raja iblis Beldia, aku juga yang bertugas mengarahkan pertarungan melawan destroyer. Tindakkan pentingku menghancurkan benteng berjalan yang tidak ada seorangpun bisa menghancurkannya! Dan kau bahkan tidak memberikan kata terima kasih, hanya berakhir dengan tuduhan!”

Aku menyandar jauh ke belakang dan kursinya mulai berderit. Terpenuhi dengan dendamku yang tertahan semalaman, aku mulai menekan pengaruhku ke sekitar Sena.

“A-aku minta maaf, ini karena pekerjaanku…! aku tahu apa yang sudah Kazuma-san lakukan untuk kota, tapi…”

“Tapi? Tapi apa? Apapun itu, sekarang kecurigaan padaku telah hilang, kenapa kau tidak menyajikannku teh? Ada apa dengan kantor polisi ini! Bawa keluar katsudon juga tidak masalah!”

“Nasi dengan potongan daging babi? Maaf, kami tidak mempunyai itu di sini… aku akan segera menyajikanmu teh…”

Sena pergi dengan cepat, dan kembali dengan segelas teh yang telah diseduh. Aku menyeruputnya…!

“Ini terlalu panas! Tidakkah jaksa di sini tahu bagaimana cara menyeduh teh! Dan sikap galakmu memungkinkan kau tidak punya pacar kan? Karena ada benda sihir di sini, ini giliranku untuk bertanya. Kau punya pria yang dekat denganmu?”

“Tidak.”

Sena melihatku dengan tanpa ekspresi dan berkata dengan sungguh-sungguh:

“Tidak. Ya, karena kepribadianku, aku tidak pernah punya pacar bahkan setelah hidup sampai umur sekarang. Kau senang sekarang? Aku menyarankanmu untuk tidak terlalu jauh.”

“Maaf.”

Melihat loncengnya tidak berdering, aku minta maaf dengan ketakutan.

“Apapun itu, gosip buruk apa yang kau dengar tentangku? Hanya dari mereka yang dikatakan oleh para petualang kemarin?”

“Erm, yah… selain dari mereka, aku mendengar kau melepaskan celana dalam dari gadis muda yang berpetualang denganmu di muka umum, memaksa crusader yang tinggal di rumah yang sama denganmu untuk membersihkan punggungmu di kamar mandi. Aku pikir pendetamu adalah pembuat masalah dan kau ingin meninggalkannya di dalam dungeon, semua gosip itu membuatmu menjadi karakter yang dicurigai—“

……

Melihatku terdiam, Sena melihat ke arahku dengan mata curiga.

“… Apa itu semua hanya gosip?”

“Hanya gosip.”

–Berdering.

Sena kembali ke wajah datar dinginnya dan berkata:

“… Itu hanya masalah dalam party-mu, jadi aku tidak akan berkomentar apapun. Tapi kau tahu apa orang-orang memanggilmu di jalanan? Kazuma bajingan, Kazuma sampah—“

“Betapa, betapa kejamnya! Siapa yang memberiku nama panggilan seperti itu!”

Tapi aku tahu tentang hal yang dia bawa, aku tidak bisa membantahnya!

Melihatku seperti ini, Sena menghelakan nafas dan…

“Sungguh. Untuk amannya, aku akan bertanya padamu lagi. Kau tidak punya hubungan kepada siapapun di pasukan raja iblis kan? Seperti kenalan dari pasukan raja iblis, apapun yang seperti itu…”

“Tidak ada, apa aku terlihat seperti pria yang—“

–Berdering.

Aku tidak menyelesaikan kata ‘sehebat itu untukmu’.

Aku menyadari aku membuat kesalahan besar.

Mendengar deringan lonceng yang bergema nyaring di dalam ruang interogasi.

Aku mengingat Wiz adalah pemimpin pasukan raja iblis.

Part 5


“Hey, nasinya tidak cukup! Dan beri aku sesuatu dengan daging di atasnya! Siapa yang memasak ini! Aku ingin bertemu dengan manajernya–!”

Aku sedang depresi karena membuat kesalahan besar, saat si badung di sampingku membuat suara gaduh.

Pria yang ditangkap untuk makan dan melarikan diri sedang komplain tentang kualitas makanannya.

Mungkin aku harus berperilaku tidak tahu malu seperti yang dia lakukan.

… Aku sangat tidak ingin berperilaku buruk.

“Hey Kazuma, semangatlah. Aku tidak bisa menghitung dengan jariku berapa kali aku menjadi terdakwa di pengadilan. Kau benar-benar bukan petualang sampai kau dibawa ke kantor polisi sekali. Kita berdua akan menghadiri pengadilan besok, jadi kita harus makan sesuatu yang enak dan tidur yang nyenyak. Aku akan memberimu makanan yang enak! Polisi di sini tidak suka masalah, jadi mereka akan membawakannya jika kau sedikit komplain.”

Setelah mengatakan begitu, Dust mulai komplain dengan suara yang cukup keras yang dapat terdengar ke seluruh kantor polisi.

Akhirnya, polisi datang untuk mengingatkan Dust untuk tidak memaksakan keberuntungannya dan menghajarnya. Dust menjadi diam dan aku tidur untuk bersiap esok hari.

–Saat hampir larut malam, aku terbangun oleh getaran dan suara ledakan dari kejauhan, seperti malam kemarin.

Aku segera duduk dan mendengar suara lembut Aqua berkata:

“Kazuma! Hey Kazuma, bangunlah!”

Mendengar suaranya, aku melekat ke dinding dengan jendela dan berkata:

“Kau ke sini lagi. Apa yang terjadi kemarin malam? Apa semuanya baik-baik saja?”

“Megumin dan Darkness memastikan tidak ada yang melihatnya saat mereka kembali, tapi entah mengapa mereka tetap dicurigai karena insiden ledakan. Kemampuan investigasi di dunia ini luar biasa. Tapi lupakanlah, aku memaksa mereka berdua untuk memakai tudung yang mereka benci, jadi mereka pasti tidak akan ketahuan kali ini.”

Tidak masalah bagaimana kau memikirkannya tentang ini, masalahnya bukan dilihat oleh yang lain saat melakukan kejahatan, tapi tidak banyak orang yang bisa menggunakan sihir ledakan di kota ini.

“Tinggalkan itu untuk nanti, aku menunggumu sepanjang waktu, kenapa kau tidak kabur? Aku menunggu sampai kepalaku ditutupi salju, aku bahkan ditanyai oleh polisi beberapa kali, betapa menyedihkannya.”

“Itu bukan gembok dengan kunci, tapi kunci dengan nomer putar. Dan lagipula aku tidak mempunyai skill lockpicking, tidak ada cara yang bisa kulakukan hanya dengan kawat.”

Mendengarku mengatakan itu, Aqua terdiam sesaat.

“… Mereka mengenaiku kali ini, aku tidak mengira penjara mereka sangat aman.”

“Itu hanya kunci dengan nomer. Lebih penting lagi, apa yang kau rencanakan? Jika aku tidak membobolnya malam ini, aku akan menjadi terdakwa di pengadilan besok.”

Mendengarku mengatakan itu, Aqua mendengus beberapa kali, dia terdengar percaya diri.

Dari mana kepercayaan diri yang tidak berdasar itu berasal?

“Metode yang terlalu berputar kemarin. Aku menyiapkan dua gergaji kali ini, aku akan melempar satu ke sisimu.”

… Gergaji?

“… Kau ingin aku menggergaji jeruji besi di jendela dan kabur?”

“Jadi kau tahu. Batas waktunya saat fajar, tidak ada waktu lagi jadi cepatlah!”

Setelah mengatakan itu, Aqua melempar gergaji melalui celah jeruji besi.

Aku mengerti, jika kami berdua melakukannya bersama, kami bisa mempercepat memotong jerujinya.

Tapi masalahnya adalah—

“… Jendelanya terlalu tinggi di sisiku, aku tidak bisa mencapainya.”

Jendelanya di taruh sangat tinggi di dinding untuk mencegah tawanan keluar, aku tidak bisa mencapainya bahkan jika aku melompat.

“Jangan khawatir, aku tidak bodoh, aku sudah mengira kemungkinan ini akan terjadi. Aku menyiapkan bangku, jadi kau bisa menggergaji bersamaku jika kau menggunakannya. Mungkin tidak cukup waktu untuk satu orang menggergajinya, tapi tidak masalah dengan kita berdua melakukannya bersama.”

Aku mengerti.

“Jadi apa rencanamu untuk memasukan bangkunya ke dalam? Menekannya melalui jeruji besi?”

Aqua terdiam sesaat setelah aku menanyakan pertanyaan yang sederhana.

“… Tunggu sebentar.”

Setelah mengatakan ini, Aqua berlari.

Beberapa waktu kemudian—

“Tidak, ini… kebutuhan untuk Kazuma, aku harus  memberikan kepadanya…”

“Aku tidak pernah mendengar seseorang mengirim sesuatu ke dalam sel penjara. Dan kenapa kau di sini saat sudah larut…”

Suara Aqua dapat terdengar dari kejauhan.

Dia tampaknya mencoba untuk membujuk penjaga untuk memberikan bangku itu padaku.

Mungkin aku harus belajar untuk berperilaku benar-benar idiot seperti dia.

Heran, selagi aku mendengar Aqua dan penjaga yang bercekcok dari kejauhan, aku tidak lagi gelisah tentang pergi ke pengadilan besok.

–Untuk membuang bukti, aku melempar gergaji keluar jendela dan tidur dengan menarik selimutku.

Part 6


Sistem keadilan di dunia ini sangat sederhana. Jaksa akan mengumpulkan semua bukti, dan terdakwa akan dibela oleh wakilnya.

Jika hakim menyimpulkan bahwa tuduhan itu benar, dia akan dihukum.

Tidak ada pengacara di dunia ini, terdakwa akan dibela oleh temannya.

Struktur bangunannya sama dengan pengadilan di Jepang, terdakwa diborgol dan wakil berdiri di tengah pengadilan. Hakim, jaksa dan penggugat duduk di seberang mereka beberapa jarak.

Sekarang—

“Tidak perlu tegang. Jangan khawatir, kami akan tetap di sisimu.”

Megumin berkata, mencoba menenangkanku saat aku sangat gugup yang membuat seluruh tubuhku kaku.

–Itu benar.

Seseorang yang berdiri di sampingku sebagai wakil pembelaku adalah anggota party-ku.

Kenapa ini berubah menjadi seperti ini?

Yang duduk di bangku jaksa adalah Sena, yang menatap ke arahku, yang tidak bisa menyembunyikan kegugupanku, dengan mata dinginnya.

“Tidak masalah, serahkan padaku. Ras penyihir merah mempunyai kecerdasan tinggi, aku akan membuat jaksa itu menangis dengan debatku.”

Seseorang di sisi kananku yang membuat perkataan yang dapat diandalkan adalah pembelaku pengacara Megumin.

“Jangan khawatir, jika terjadi perkembangan terlalu sulit dalam pembebasanmu, aku akan memikirkan cara untuk menolongmu. Lagipula kau tidak bersalah dalam insiden ini.”

Darkness yang berdiri di sisi kiriku berkata.

Betapa dapat diandalkannya, aku merasa lega… tapi—

“Serahkanlah padaku! Sebagai pendeta, kata-kataku sangat meyakinkan! Serahkan saja semuanya padaku!”

Itu benar, masalahnya terletak pada gadis ini. Aku meminta Aqua untuk mendekat dan membisikkan ke telinganya:

“Dengarkan baik-baik Aqua. Aku mohon padamu, mohon jangan mengatakan apapun. Jika kau tetap diam selama pengadilan, aku akan membelikanmu kepiting merah salju untukmu.”

“Perkataan tidak jelas apa yang kau katakan? Jika Kazuma dihukum mati atau di penjara, kau tidak akan bisa membelikanku kepiting. Jangan khawatir, seseorang yang paling terbiasa dengan menjadi pengacara adalah aku. Kazuma suka bermain video game kan? Tidakkah kau mendengar orang Jepang memainkan ‘Based Attorney’ dan ‘Manganropa’? aku memainkan keduanya sebelumnya.”

“Baiklah, aku mengerti sekarang. Mohon, jangan katakan apapun.”

Aqua merespon permintaanku dengan memalingkan wajahnya dengan tidak senang.

Si jalang ini–!

–Pria paruh baya yang muncul sebagai hakim memukul meja dengan palu kayu.

“Tertiblah di dalam ruangan pengadilan! Kita akan mulai pengadilan untuk Satou Kazuma atas tuduhan pemberontakan kepada negara! Penggugatnya adalah Alexei Barnes Alderp!”

Dengan isyarat dari hakim, pria gendut berdiri.

Dia tinggi dan gendut, kepala botaknya bersinar. Pria paruh baya dengan tubuh yang dipenuhi bulu.

Jadi itu tuan tanah yang menggugatku.

Tuan tanah Alderp menatap ke arahku, seakan-akan dia menilai kelayakanku. Lalu dia menggunakan mata bejatnya untuk melihat ketiga gadis yang berdiri di sisiku.

Setelah melihat setiap inci dari tubuh Aqua dan Megumin, dia mengalihkan pandangannya ke arah Darkness…

Dan berdiri kaku dengan tatapan terkejut.

“Hey, pria tua gendut itu terus melihat ke arah kami. Aku merasakan kehadiran dari kejahatan dan ingin menarik matanya keluar.”

“Aku mohon padamu untuk tidak melakukan itu… dan bukankah dia hanya menatap ke arah Darkness?”

“Dia melihat ke arahnya untuk waktu yang sangat lama. Matanya sama dengan Kazuma saat dia melihat ke arah Darkness saat berjalan di mansion dengan pakaian tipis.”

“Ugh, hey, kau salah. A-aku tidak pernah melihat ke arah Darkness dengan mata seperti itu…”

Selagi aku menjelaskan diriku sendiri dalam panik dan melihat ke arah Darkness, aku menyadari dia menatap ke arah tuan tanah juga.

“… Ada apa Darkness? Apa kau terganggu dengan tatapan pria tua itu?”

“… Nah, aku baik-baik saja, bukan seperti itu… aku akan memberitahumu nanti.”

Darkness tidak terlihat baik-baik saja, tapi aku tidak punya waktu untuk menanyakan kepadanya selagi ketukan palu kayu jatuh lagi.

“Diam! Aku punya wewenang di dalam pengadilan. Jaksa, majulah! Kami punya benda sihir di sini, jadi kebohongan apapun akan terungkap di pengadilan ini. Ingat ini saat kau berbicara.”

Hakim mengetuk meja lagi, dan Sena berdiri dengan isyarat itu.

“Aku akan membaca semua tuduhannya sekarang… terdakwa, Satou Kazuma, mengambil bagian dengan petualang lain dalam pertarungan melawan benteng berjalan destroyer saat itu menyerang. Dia memberi perintah saat pertarungan untuk mengirim Coronatite yang akan meledak menjauh dengan teleportasi. Coronatite yang diteleportasi meledak setelah muncul di mansion dari penggugat. Mansion dari penggugat Alderp menghilang. Sekarang, tuan Alderp terpaksa tinggal di penginapan dalam kota ini.”

Saat Sena membaca tuduhannya, tuan tanah yang menggugat masih menatap Darkness.

“Saat memindahkan monster, obat-obatan dan benda berbahaya seperti ledakan, menggunakan random teleport itu dilarang. Itu tertulis jelas di undang-undang, dan perintah yang diberikan terdakwa jelas bertentangan dengan undang-undang. Juga, mengancam kehidupan tuan tanah yang berpotensi menggoyahkan pondasi negara. Oleh karena itu, tuntutan kepada terdakwa adalah yang bersalah sebagai pemberontakan kepada negara.”

“Keberatan!”

Itu terjadi setelah Sena selesai membaca tuduhannya.

Aqua yang berdiri di sampingku maju ke depan, mengangkat satu tangannya dan berteriak.

“Ini bukan waktunya untuk terdakwa berbicara. Minta izin dahulu sebelum kau mengatakan sesuatu… yah, ini pertama kalinya kau di pengadilan, aku akan membiarkanmu kali ini… pembela dapat berbicara.”

Hakim memberitahu Aqua, tapi dia dengan mudahnya menggelengkan kepala dengan tatapan yang puas:

“Tidak apa-apa, aku hanya ingin mencoba mengatakan keberatan.”

“Pembela hanya dapat berbicara saat membela terdakwa!”

Si idiot ini, aku merasa sangat ingin menamparnya.

Aqua yang ditegur oleh hakim tepat setelah sidang mulai terlihat senang dan kembali ke sisiku.

Sena yang terbawa ke dalam permainannya terlihat sedikit panik.

“… Eh, hanya itu yang aku ingin katakan. Singkatnya, kami menanyakan tentang Kazuma yang diketahui bersalah sebagai pemberontakan terhadap negara…”

Setelah Sena selesai dan kembali ke tempat duduknya, hakim berkata:

“Selanjutnya, aku memberikan izin kepada terdakwa dan pembelanya untuk berbicara. Kau dapat membela kasusmu!”

“—Dan juga, pemimpin pasukan raja iblis Beldia dan destroyer yang termusnahkan berkat usahaku. Itu aneh untuk menuduhku sebagai pemberontak terhadap negara dengan kontribusiku kepada kota. Faktanya, aku pikir semua orang seharusnya memujiku sebagai gantinya!”

Dengan izin dari hakim, aku menyatakan bagianku di tengah-tengah pengadilan.

Aku menjelaskan betapa kerennya aku dalam pertarungan melawan Beldia.

Menegaskan betapa hebatnya koordinasiku dalam pertarung dengan benteng berjalan destroyer.

Hakim melihat ke arah lonceng sihir yang membongkar kebohongan beberapa kali saat pernyataanku, tapi aku tidak peduli.

Aku mungkin sedikit berlebihan, tapi aku tidak berbohong.

“Cukup, cukup, aku mengerti apa yang ingin coba terdakwa katakan. Pindah, jaksa. Mohon hadirkan bukti yang menunjukkan kenapa terdakwa tergugat sebagai pemberontak negara.”

Hakim segera memastikan bukti Sena dengan wajah marah. Sena memberi gerakan isyarat kepada kesatria yang berdiri di sampingnya.

Melihat itu, kesatria itu berjalan maju ke ruang tunggu di pengadilan selagi Sena mengambil secarik kertas dan membacanya.

“Jaksa akan menghadirkan buktinya, membuktikan terdakwa sebagai teroris mencoba menggulingkan negara, atau dia yang mempunyai hubungan terhadap pasukan raja iblis. Saksi, mohon bediri!”

Dengan instruksi dari Sena, kesatria membawa saksi ke dalam pengadilan. Mereka kebanyakan petualang.

Atau sebenarnya—

“Ahahaha… aku dipanggil…”

Saksi pertama adalah Chris yang melihat ke arahku dengan wajah yang bermasalah selagi dia menggaruk bekas luka di wajahnya.

Termasuk pencuri Chris, seseorang dengan wajah yang familiar juga dipanggil ke pengadilan sebagai saksi.

Part 7


Situasi ini buruk.

“Yang berarti, terdakwa menggunakan ‘steal’ di muka umum untuk melepaskan celana dalammu. Itu benar?”

“Erm— itu benar! Tapi itu hanya kecelakaan!”

“Kau hanya perlu untuk mengkonfirmasi jika ini benar, terima kasih atas kesaksianmu.”

“Hmm? Tunggu! Aku tidak terganggu lagi dengan insiden itu…!”

Sena segera mengakhiri pertanyaannya dan menyuruh Chris keluar dari pengadilan.

Saksi yang selanjutnya pembuat masalah juga…

Seseorang yang datang dari Jepang sepertiku, yang pedang sihirnya aku curi dan jual, swordmaster Mitsurugi. Dia berjalan ke depan dengan dua bawahannya di belakangnya.

“Mitsurugi-san. Aku mendengar pedang sihirmu dicuri dan dijual oleh terdakwa. Dan dua gadis itu diancam oleh terdakwa yang akan mencuri celana dalam mereka jika mereka ingin mengambil kembali pedang sihirnya. Itu benar?”

“Ya, kau benar. Tapi insiden itu aku yang mulai…”

“Itu benar, dia mengancam kami! Dia berkata ‘aku percaya persamaan gender, pria yang berani menggunakan drop kick-nya terhadap gadis-gadis’!”

“Yeah! Dia juga berkata ‘karena kalian gadis, aku mungkin akan melecehkan kalian di muka umum dengan skill ‘steal’-ku’!”

Dua bawahan Mitsurugi terus memotong perkataanya, menggunakan kesempatan ini untuk membalikkanku yang mengancam mereka saat itu.

Dua gadis ini mungkin sangat membenciku, menjulurkan lidah mereka saat mata kami bertatapan.

Ugh… tatapan dari hakim dan semua orang juga menyakitiku…

Setelah Mitsurugi dan yang lain meninggalkan pengadilan, entah mengapa Dust dipanggil sebagai saksi.

Aku tidak ingat melakukan sesuatu yang buruk terhadap orang ini.

Jika aku mengingat kembali dengan benar, Dust yang menyarankan bertukar tim.

Setelah Dust menyapaku dengan hangat, Sena berkata:

“Pria ini terdakwa atas kasus pengadilan selanjutnya. Aku pikir pengadilan seharusnya kenal dengannya. Dia si badung yang terus membuat masalah dan terus dituntut.”

“Hey kau bajingan, kau salah satu yang memintaku saat aku sedang menunggu giliran pengadilanku. Aku baru di sini, jadi berhenti berbicara buruk tentangku! Apa kau sedang memintaku untuk memijat tetek besarmu itu?”

Perkataan Sena membuat Dust yang mudah tersinggung mengamuk.

Selagi hakim bermuka masam karena perkataan vulgar Dust, Sena menunjuk ke arahku dan berkata:

“Dust-san, aku mendengar kau cukup dekat dengan Kazuma-san di sini. Itu benar?”

“Bagaimana bisa itu ada keraguan. Kami seperti saudara, dan sering minum bersama.”

Setelah mendengar itu, Sena berbalik dan berkata padaku:

“Satou Kazuma-san, apa kau sahabat dengan si badung ini?”

“Hanya kenalan.”

“Hey–! Kazuma!”

Dust berteriak, tapi loncengnya tidak berbunyi di bawah tatapan Sena dan hakim.

“A-aku mengerti, maaf atas kekasaranku. Aku ingin memberitahu bahwa temanmu itu badung, itulah kenapa…”

“Tidak apa-apa, faktanya aku kenal dengannya.”

“Kazuma–! Apa pertemanan kita sangat dangkal–!”

Selagi kesatria menarik si badung yang berteriak keluar pengadilan, Sena membalikkan wajahnya ke arah hakim.

“Saksi terakhir mengecewakan, tapi saksi yang lain cukup membuktikan bahwa terdakwa mempunyai kepribadian yang buruk. Dan terdakwa memiliki dendam terhadap penggugat. Berdasarkan fakta, itu sangat memungkinkan bahwa terdakwa tidak memerintahkan random teleport untuk digunakan, dan memerintahkan teleportasi biasa untuk mengirim batunya ke mansion si penggugat, dan menyamarkan ini sebagai insiden—“

Sena mencoba membuatku terpuruk dengan bukti yang tidak langsung.

“Lagipula mereka bukanlah bukti! Aku setuju bahwa Kazuma memiliki kepribadian yang agak miring, tapi aku tidak menerima tuduhan tidak langsung itu! Bawa keluar sesuatu yang konkret! Dan sidang ini terlalu aneh! Semuanya terlalu dipaksakan, tidakkah kau merasakan ini aneh?”

“Pembela perhatikan kata-kata mereka, dan berbicara hanya saat diberi izin!”

“Kau ingin bukti? Baiklah, aku akan membawa bukti yang tidak dapat disangkal! Mereka akan menunjukkan tanpa keraguan bahwa pria ini adalah teroris berkeinginan untuk menghancurkan kota, atau anak buah dari pasukan raja iblis!”

Melihat Megumin menjadi semangat, Sena mengambil secarik kertas dan membacanya keras.

“Satu! Party yang dipimpin oleh petualang Satou Kazuma mungkin telah membunuh pemimpin pasukan raja iblis saat melawan Beldia, tapi kerusakan yang besar pada kota karena sejumlah besar air yang dipanggilnya—“

Aqua gemetar.

“Kedua! Memasang penangkal besar di pemakaman umum, membuat roh di pemakaman bergentayangan, membuat malapetaka pada kota–“

Aku memegang tangan Aqua yang sedang menutup telinganya dan berbalik, menariknya agar dia bisa mendengar apa yang jaksa katakan, dan…

“Merapal sihir ledakan di area luar kota setiap hari, merubah pemandangan wilayah. Baru-baru ini, itu terdengar saat larut malam, membangunkan penduduk dari tidurnya di tengah-tengah malam—“

Itu adalah Megumin berbalik dan menutup telinganya.

Tim pembelaku sangat tidak berguna!

“Hey, tunggu, ini terlalu aneh! Ini aneh tidak peduli seberapa kau memikirkannya! Hal-hal yang kau katakan tidak ada sangkut pautnya denganku! Yah, masalah mereka yang disebabkan oleh mereka sendiri! Tapi kau harus mengeluarkan sesuatu bukti terhadapku!”

Dalam balasan yang bergejolakku.

“Dan juga, kami menerima laporan bahwa terdakwa menggunakan skill yang hanya tersedia untuk undead, ‘Drain touch’. Jika kau tidak ada hubungannya dengan pasukan raja iblis, mohon jelaskan kenapa kau bisa menggunakan ‘Drain touch’— kau hanya bisa mengabaikan ini dengan menutup telingamu!”

Sena menunjuk dan berteriak ke arahku yang menutup telingaku seperti Aqua dan Megumin.

Tetap terdiam! Aku ingin tetap terus terdiam!

“Akhirnya, bukti yang paling berat… saat interogasi di dalam kantor polisi, aku bertanya jika kau memiliki hubungan dengan anggota apapun dalam pasukan raja iblis. Kau menjawab tidak ada saat itu, dan benda sihir mendeteksi kebohongan. Ini bukti yang terbaik!”

Oh tidak oh tidak oh tidak–!

Aku kehabisan ide dan terdiam, saat ini.

“—Tahan!”



Suara percaya diri yang tidak terduga datang dari Aqua.

Memikirkan gadis ini menahan kartu as saat jeda ini…!

“Aqua, beritahu mereka! Tunjukkan pada mereka bukti penentuan itu membuktikan ketidak bersalahanku!”

“Huh? Aku tidak punya sesuatu yang seperti itu, aku hanya ingin mencoba mengatakan itu.”

“Keluarkan orang itu dari pengadilan!”

“Maaf! Aku minta maaf atas pengacara ini!”

“Ahhh sakit!”

Aku memegang pelipis Aqua dan meremasnya selagi aku meminta maaf.

Sialan. Si idiot ini–!

Saat ini, seseorang lelah dengan permainan kami.

“Cukup! Orang itu pasti memiliki hubungan kepada pasukan raja iblis! Dia anak buah mereka! Dia mengirim ledakan ke mansion-ku! Bunuh dia! Kirim dia ke kematian!”

Penggugat yang terdiam selama ini, tuan tanah Alderp berdiri tiba-tiba dan berteriak marah ke arahku.

Baiklah pria tua, sekarang kesempatanku!

“Tidak, aku tidak memiliki hubungan dengan pasukan raja iblis! Aku bukan teroris! Aku dendam karena dia yang membuatku memikul hutang itu, tapi aku tidak mengirim Coronatite yang bertujuan dengan itu! Dengar baik-baik, lihat secara dekat ke arah benda sihir itu! Aku akan mengatakan ini lagi! Aku bukan anak buah pasukan raja iblis, aku tidak ada hubungannya dengan mereka!”

Kata-kataku tidak membuat lonceng berdering, menyebabkan tuan tanah terdiam.

Sena cemberut dan menurunkan sedikit bibirnya saat dia melihat ini.

Jika kesaksian menyatakan benda sihir bisa dijadikan sebagai bukti, kata-kataku tidak memicu alarmnya yang juga bisa dijadikan sebagai bukti.

Kata-kata dari tuan tanah penggugat membuatku keluar dari situasi ini.

Hakim menggelengkan kepalanya pelan-pelan.

“Itu selalu seperti ini saat kami menggunakan benda sihir untuk mendeteksi kebohongan, hasilnya tidak jelas. Jaksa mengisyaratkan kepada reaksi benda sihir disetujui sebagai bukti. Tapi dari hasil yang sekarang, aku tidak bisa menyetujui buktinya. Bukti tidak langsung yang ditujukan selama ini terlalu lemah. Dan juga, dengan ini aku memutuskan terdakwa Satou Kazuma tidak bersalah dari kurangnya—“

Saat-saat yang menentukan hakim yang menyelesaikan kalimatnya.

“Aku akan mengatakan ini lagi. Orang itu anggota dari pasukan raja iblis, salah satu anak buah mereka. Kirim dia ke kematian.”

Tuan tanah yang berdiri mengatakan itu.

Merespon, Sena berkata:

“Tidak, tidak ada yang terluka dalam insiden ini, itu tidak bisa menuntunnya ke hukuman mati…”

Saat dia mengatakan itu ke tuan tanah, tuan tanah hanya menatap ke arahnya.

“… Tidak, kau benar. Hukuman mati itu paling tepat… kan?”

–Hmm!?

“Hey hey, tunggu sebentar! Ini terlalu aneh, terlalu aneh!”

“Yah, ada apa dengan ini sekarang! Kenapa argumen jaksa itu berubah?!”

Saat aku dan Megumin protes, Sena juga bereaksi aneh. Dia yang mengatakan itu, tapi wajahnya terlihat bingung selagi dia memiringkan kepalanya.

Aqua tiba-tiba menunjuk ke arah hakim, Sena dan tuan tanah. Dan berkata:

“Aku merasakan kehadiran kejahatan! Seseorang di grup ini memutar fakta dengan kekuatan jahat!”

Perkataan tidak terduga Aqua membuat pengadilan jatuh dalam keheningan.

Mungkin karena perkataan idiot Aqua sebelumnya, semua mata menatap ke arah Aqua yang meragukan.

Semua orang melihat ke arah benda sihir, dan suasananya berubah saat itu tidak berdering.

Aqua adalah arch priest, job dengan sifat suci.

Ini membuat kata-katanya dapat dipercaya, yang membuat ekspresi hakim berubah.

“Kekuatan jahat… jadi kau mengatakan seseorang menggunakan cara licik untuk mempengaruhi pengadilan suci ini?”

“Ya, itu benar. Mataku lebih akurat dibanding benda sihir itu! Sejujurnya, aku adalah dewi air dengan 10 juta pemuja di dunia ini! Dewi Aqua!”

–Berdering.

Deklarasi Aqua membuat suara deringan di pengadilan yang hening.

“Kenapa–! Tunggu, aku tidak bohong–!”

“Terdakwa, mohon pilih pengacaramu dengan hati-hati.”

“Aku minta maaf, aku akan mempertimbangkan ini dengan serius.”

Aqua yang kehilangan kepercayaan dari semua orang masih membuat keributan selagi Megumin menenangkannya. Entah mengapa, tuan tanah menggigit bibirnya, melihat ke arah Aqua dengan wajah pucat.

“Aku mengerti, itu karena aku berperilaku terlalu angkuh. Benda sihir berpikir aku berbohong karena jumlah dari pemujaku! 10 juta sedikit berlebihan, aku seharusnya berkata sesuatu 9.8 juta dalam wilayah.”

Mendengar Aqua bergumam di belakangku, aku ingin membantah bahwa pemujanya mungkin kurang dari seribu. Tapi aku tidak bisa melakukannya sekarang selagi hakim memberi putusan sekarang.

Hakim menelan ludah.

“… Terdakwa Satou Kazuma. Mengambil catatan kelakuan tidak berperikemanusianmu dan mengganggu kedamaian dalam masyarakat…”

Dia mulai mengatakan sesuatu yang bertentangan dari keputusannya.

“Aku menemukan pernyataan dari jaksa memadai. Terdakwa ditentukan bersalah dan—“

Hmm!?

“—Dihukum mati.”

Part 8


“Ini aneh–! Tidak, tahan, tunggu sebentar! Ada apa dengan keputusan tergesa-gesa ini! Bawa keluar bukti yang kuat! Begitu mudahnya menghukum mati orang, pasti ada yang salah dengan kepalamu!”

“Terdakwa! Perhatikan tingkah lakumu!”

“Kazuma benar, ini aneh, pasti ada sesuatu yang salah. Itu benar, Kazuma dendam karena memikul biaya perbaikan karena banjir, seperti komplain dan membenci tuan tanah, yang mungkin akan memberikan masalah suatu hari. Tapi selain itu semua, dia tidak mempunyai keberanian untuk mengirim coronatite ke sana!”

Hey, kau ingin membelaku atau menjerumuskanku, buatlah lebih jelas!

Selagi aku memikirkan bagaimana untuk membuat Aqua diam, Megumin melepas penutup matanya dan berkata:

“Baiklah, karena kau ingin berpikir Kazuma sebagai teroris, aku akan menunjukkanmu bagaimana teroris yang sebenarnya… hey, apa yang kau lakukan! Lepaskan aku!”

Melihat mata merah Megumin bersinar, para penjaga langsung berlari untuk menahannya.

“Nah–! Ini aneh! Terlalu aneh! Mataku bisa melihat dengan jelas kejahatan di pengadilan melayang di udara dan tidak hilang-hilang! Tunggulah sebentar aku akan memurnikan udaranya sekarang… Ah! Aku tidak menggunakan sihir yang mencurigakan, jangan menghalangiku!”

“Menggunakan sihir sangat dilarang di dalam pengadilan! Itu mungkin akan mengganggu alat sihir pendeteksi kebohongan!”

“Cukup, bawa mereka berdua keluar dari sini!”

Sena berdiri, memerintahkan penjaga untuk membawa Megumin dan Aqua keluar.

“Tertib! Tertib!… aku berkata tertib di dalam pengadilan!”

Hakimnya akhirnya terbawa, berteriak selagi dia melempar palu kayu.

Penjaga yang menarik Megumin dan Aqua pergi, tiba-tiba.

“—Yang mulia, mohon lihatlah ini.”

Darkness yang diam sepanjang waktu tanpa mengatakan perkataan apapun mengeluarkan sesuatu dari dadanya.

Itu adalah liontin yang terlihat mahal dengan lencana di atasnya.

Aku tidak tahu apa itu, tapi itu sesuatu yang semua orang dalam pengadilan tahu.

“Itu, itu… kau, kau adalah…”

Hakim berdiri dengan terkejut, membuka mata lebar-lebar menatap ke arah liontin itu.

Dibawah tatapan semua orang yang hadir, Darkness berkata dengan lembut.

“Maafkan aku, bisakah kau menunda pengadilannya untukku? Aku tidak bermaksud untuk jaksa melepaskan kasusnya. Aku hanya butuh waktu untuk membuktikan pria ini bukan anak buah dari pasukan raja iblis, dan tidak bersalah. Disaat yang sama, aku akan memintanya mengganti rugi mansion milik tuan tanah.”

Hakim dan Sena berdiri kaku selagi mereka menatap ke arah lencana yang diperlihatkan oleh Darkness.

Dibawah keadaan seperti ini, hanya tuan tanah yang sedikit protes.

“Ini… tapi, bahkan jika kau meminta untuk ini…!”

“Alderp. Sebagai korban atas semua ini, kau bisa menghitungku sebagai hutang atas kebaikanmu. Jika memang dalam maksudku, aku bisa melakukan apapun untukmu. Aku tidak memintamu untuk menarik tuntutannya, aku hanya ingin kau dapat menunggu sementara lagi.”

Mendengar perkataan Darkness, tuan tanah berdiri di tempatnya dan menelan ludah.

“Apapun! A-apapun…!”

“Itu benar, apapun.”

Mendengar perkataan Darkness, mata tuan tanah bersinar selagi dia melihat dengat bejat tubuh Darkness.

Lalu dia duduk kembali di kursinya:

“Baiklah, karena kau yang meminta, aku akan memberi orang ini waktu lagi.”

–Setelah diberi izin untuk meninggalkan pengadilan, aku bertanya kepada Darkness yang mengikutiku di belakangku:

“Ada apa barusan? Atau sebenarnya, kau kenal pria tua Alderp itu?”

“… Kau bisa menyebutnya seperti itu. Semenjak aku masih kecil, dia terobsesi denganku. Semenjak istrinya meninggal, dia memintaku untuk menikah dengannya. Tapi ayahku menolaknya karena perbedaan umur kami.”

Betapa mengerikannya, betapa gigihnya dia?

“A-apa kau baik-baik saja, apakah tidak apa menjanjikan melakukan apapun kepada om-om macam itu? Dari caranya melihatmu, dia mungkin meminta sesuatu yang mengerikan.”

“… Sesuatu, sesuatu yang mengerikan…”

“Kau… kembalikan kekhawatiranku…”

Selagi aku aku mulai tidak peduli terhadap si mesum yang bernafas berat dengan wajahnya yang tersipu, aku pergi besama dengan Darkness untuk menjemput Aqua dan Megumin yang ditahan.

Part 9


–Setelah Darkness negoisasi, pengadilan memberiku dua perintah.

Pertama untuk membuktikan bahwa aku bukanlah anak buah pasukan raja iblis.

Kedua untuk mengganti rugi mansion milik tuan tanah.

Untuk meningkatkan dana, aku membawa Aqua bersamaku ke toko Wiz.

Aku ingin datang sendiri, tapi Aqua terus mengikutiku.

“Aku mengerti apa yang Kazuma pikirkan! Kau mendapatkan semua masalah ini karena undead itu. Kau berencana untuk merampok tokonya untuk membayar hutang kan?”

Aqua yang tidak mengerti apapun berkata dengan penuh semangat di depan toko:

“Keluarlah kau monster undead! Aku akan mengirimmu ke dunia lain!”

Dia berteriak sesuatu yang bodoh selagi menendang pintu masuk ke toko Wiz.

“A-apa? Perampok? Mafia?… eck–! I-itu Aqua-sama!”

Entah mengapa, Wiz lebih takut terhadap Aqua daripada perampok dan mafia.

Aku berjalan masuk ke toko, berjalan ke Wiz yang ketakutan karena Aqua dan mengatakan kepadanya keputusan pengadilan.

“Aku mengerti… pertama, selamat telah dilepaskan! Aku sangat minta maaf, Kazuma-san. Itu semua karena aku menteleportasi batu itu…”

“Itu benar, jika kau mengerti kalau begitu ugh…!”

“Jangan khawatir tentang itu. Jika tidak ada Wiz saat itu, kita tidak akan berhasil tanpa terluka. Itu meledakkan mansion-nya, tapi tidak ada yang terluka. Aku hanya perlu mebuktikan kepada Sena bahwa aku bukan anak buah dari pasukan raja iblis untuk menghilangkan semua kecurigaan padaku. Tapi masalah selanjutnya adalah meningkatnya dana untuk membangun mansion milik tuan tanah.”

Aku tidak tahu perkataan tidak jelas apa yang coba Aqua katakan, jadi aku menutup mulutnya dan berkata itu kepada Wiz. Wiz lega setelah mendengar itu.

“Aku mengerti, kau dapat menerima beberapa waktu. Tapi mengenai uang… aku sangat ingin membantumu, tapi tokoku sedang bangkrut, jadi aku tidak mempunyai banyak uang di tanganku… aku punya teman di hari-hariku lalu saat di pasukan raja iblis, dia hebat dalam mencari uang tapi dia orang yang tidak terduga, aku tidak mengerti apa yang dipikirkannya… itu akan bagus jika ada sesuatu yang bisa aku bantu…”

Wiz berkata dengan ekspresi bermasalah dan mulai memikirkan di belakang konternya.

“Tidak, aku di sini karena kau bisa membantuku dengan sesuatu.”

“Itu benar. Sesuatu yang perlu kau bantu adalah kau untuk pergi dari dunia ini!”

Aku mengabaikan Aqua yang tidak jelas dan berdiskusi dengan Wiz.

Mudahnya, dengan adanya hutang dan kurangnya uang di tanganku, itu susah untuk menambahkan dana untuk membangun mansion untuk tuan tanah.

Karena itu, mungkin aku harus merubah rencana yang aku pikirkan di masa lalu menjadi tindakan nyata…

Tingkat peradaban di sini terbalik dibanding di bumi, orang yang tidak bisa menggunakan ‘tinder’ menggunakan batu api.

Jika aku mulai menjual korek di dunia ini, itu mungkin pasti akan laku.

Tapi aku tahu berapa banyak skill yang dibutuhkan untuk membuat alat susah seperti itu.

Bahkan jika aku berhasil membuat satu, itu mustahil untuk toko apapun tiba-tiba setuju menjual barangku.

Itulah kenapa aku berdiskusi dengan Wiz untuk mengetahui jika aku bisa menaruh barang daganganku di suatu tempat di tokonya untuk sementara.

–Aku menjelaskan semuanya kepada Wiz.

Aku memberitahunya aku akan membuat alat yang cocok, dan meminta izinnya untuk menaruh di tokonya.

Jika itu terjual, aku akan membagi bagian dari keuntungannya kepada Wiz.

Aku memberitahunya kalau dia mungkin ingin melihat dulu sesuatu yang aku buat sebelum membuat keputusan.

“Itu tidak mudah untuk hidup berpetualang menjadi pekerjaan. Oleh karena itu, aku mengandalkan bisnis untuk melakukannya… dan seseorang yang aku bisa andalkan untuk seperti itu hanya Wiz.”

“Dengan kata lain, Kazuma mengatakan ingin mengambil alih toko ini, cepatlah dan beri kami sertifikat tokonya… sakit!”

Aku memukul belakang kepala Aqua dengan pegangan pisauku. Aku menurunkan kepalaku dan meminta Wiz dengan sungguh-sungguh.

Meskipun dia ketakutan kepada Aqua yang memegang kepalanya selagi berguling di lantai, Wiz tetap menjawab dengan senyuman lembut:

“Jika memang sesuatu seperti itu, pastinya tidak masalah. Akan ada sangat banyak variasi termasuk dengan barangku. Bagaimanapun tokoku tidak terkenal… dan jika kau ingin memperbaiki mansion milik tuan tanah, aku bertanggung jawab juga… aku tidak tahu apa yang ingin kau jual, tapi aku akan melihat ke depannya, Kazuma-san.”

Melihat Wiz setuju dengan senyuman, aku tersenyum bersamanya juga.

Jika bukan karena sesuatu itu yang sedang guling-guling di lantai, suasananya akan lebih baik.

… Tiba-tiba, ekspresi Wiz terlihat sedikit suram.

Wajahnya penuh kekhawatiran, seakan-akan dia ingin apakah harus memberitahuku tentang sesuatu atau tidak.

“…? Ada apa? Jika ada sesuatu yang mengganggumu, beritahulah aku. Aku tidak berencana memaksakanmu, jadi jika ada sesuatu yang kau khawatirkan…”

Wiz mengibaskan tangannya, mengisyaratkan itu tidak apa-apa.

“Tidak, aku tidak khawatir tentang itu! Erm, itu bagus untukku jika Kazuma-san ingin menempatkan barang dagangannya di tokoku. Itu tidak ada hubungannya dengan itu, ini… tentang Aqua-sama…”

Wiz mulai ragu-ragu dengan ekspresi yang bermasalah.

“…? Ada apa dengan gadis ini? Oh, jika aku menaruh barangku di sini, Aqua mungkin akan datang dari waktu ke waktu dan menyebabkanmu masalah? Jika kau takut terhadap gadis ini, aku akan memintanya untuk tidak datang ke sini.”

Aqua mungkin terlihat seperti itu, tapi bagaimanapun dia tetap dewi.

Sebagai undead, Wiz pastinya merasa gelisah atas keberadaannya.

“… Bukan, bukan itu… tidak masalah untuk Aqua-sama berkunjung, tapi dia akan berkata kepada pelanggan saat dia di sini, mengatakan barang dagangan di sini dibuat oleh pemilik toko dengan metode yang tidak dapat dijelaskan, dan lebih baik untuk tidak membelinya…”

“Hey, tentang apa itu semua?”

Mendengarku bertanya dengan nada rendah, Aqua yang mengusap kepalanya di lantai gemetar sesaat.

“Ti-tidak apa! Itu sudah berlalu sekarang! Hal yang menakjubkan adalah, hal-hal seperti air suci di dalam tokoku yang sangat populer dikalangan petualang laki-laki, jadi tidak apa…”

Haruskah aku berkata hal seperti kerja bagus karena itu terjual dengan baik…

Tapi apa tidak masalah untuk lich menjual air suci?

Selanjutnya, dalam semua tingkah laku, apa petualang di kota ini benar-benar baik-baik saja?

“Lebih parahnya… Aqua-sama menyentuh semua barang dagangan di tokoku, menyebabkan semua barang peramal dan terkutuk termurnikan, banyak barang yang menjadi tidak berguna…”

“Apa yang kau pikirkan dasar dewi sialan!”

Tampaknya seperti dia telah berkunjung ke toko Wiz dan menyebabkan masalah padanya sesekali.

Aku menarik Aqua dan menekan kepalanya ke bawah untuk meminta maaf kepada Wiz.

“Aku minta maaf Wiz! Untuk merusak barangmu, aku akan bertanggung jawab dan membayarnya dengan menggunakan uangnya! Kau idiot, jangan menolak dan minta maaflah secara tepat!”

“Tunggu Kazuma! Aku tidak mau! Dan air menjadi termurnikan setelah bersentuhan denganku karena aura suciku, mau bagaimana lagi! Itu seperti tanaman berfotosintesis saat matahari bersinar ke arahnya, itu otomatis! Aku tidak bisa mengendalikan itu!”

Tidak, saat pertama kali kau seharusnya tidak menyentuh barang dagangnya.

Aqua menolak dengan lehernya dan menolak untuk membungkukkan diri, jadi aku menundukkannya secara mendalam di tempatnya berdiri.

Aku belakangan ini telah memaksanya membungkuk ke banyak orang karenanya.

“Mohon, mohon angkat kepalamu! Itu tidak apa, sekarang itu semua sudah berlalu! Aku hanya berharap dia tidak mencoba memurnikan barang-barangku dari sekarang. Aku telah memberi masalah kepada Aqua-sama juga, seperti mengirim banyak jiwa di pemakaman umum ke dunia lain dan mengusir roh di mansion itu…!”

Wiz buru-buru membungkuk selagi dia berbicara.

Saat Aqua mendengar perkataan Wiz, pelaku yang membuat roh menginvasi mansion itu karena kemalasan dia dalam memurnikan pemakaman memalingkan matanya.

… Kau harusnya bertukar job dengan Wiz.



PreviousTOCNext

You may like these posts

Komentar

  1. To insert a code use <i rel="pre">code_here</i>
  2. To insert a quote use <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. To insert a picture use <i rel="image">url_image_here</i>
Tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, komentar dengan link aktif tidak akan ditampilkan.
Admin dan penulis blog mempunyai hak untuk menampilkan, menghapus, menandai spam, pada komentar yang dikirim